Kucing dalam kepercayaan, Agama

Kucing dalam kepercayaan, Agama

Apakah dihormati, dicerca, atau hanya diabaikan, kucing secara umum belum terlayani dengan baik oleh keyakinan kepercayaan dimasa awal. Yang awalnya dianggap sebagai binatang suci dalam agama-agama penyembah berhala dari masa lalu bahkan mungkin telah menempatkan kucing di antara para dewa, ironisnyapun jutaan kucing dijadikan utk persembahan,korban dr kepercayaan itu. Ketika awal agama Kristen berkembang, kucing, dikaitkan dengan pemujaan setan, kucing di Eropa hampir dibasmi di Abad Pertengahan , tragisnya penyakit PES yg disebabkan tikus meraja lela, berakibat wabah penyakit mengerikan yg memakan korban jiwa sangat banyak.

DEWI EGYPTIAN
Catatan sejarah awal menghubungkan kucing dengan tanggal tahun Mesir kuno. Sekitar 1500BCE, sebuah kultus yang terkait dengan kucing-dewi Bastet (Juga dikenal sebagai Bast) yang mulai mendapatkan tanah.
Bastet, awalnya dipuja sebagai sebuah liongoddess, mencapai popularitas besar karena memiliki pengikut setia , khususnya di kalangan wanita.
Dalam patung ia biasanya diwakili sebagai kucing berkepala wanita, kadang-kadang dikelilingi oleh sekelompok kucing kecil atau anak kucing.
Ketika kucing mereka meninggal , pemilik akan secara berlebih lebihan dlm masa berkabung dan, terutama bagi mereka yang berharta, dikuburkan oleh mereka hewan peliharaan yg telah dimumi dan dihiasi dalam sarkofagus yang rumit. Siapa pun yang membunuh kucing, bila pun hy kecelakaan, maka akan menjadi resiko utk dibunuh.
Paradoksnya, penghormatan tersebut tidak menghentikan pembantaian massal kucing untuk alasan agama.
Di samping ditemukan banyak patung dari simbolik kucing, dari penggalian arkeologi di situs Mesir kuno, muncul, kuburan besar kucing yang mengandung ratusan ribu mumi kucing.
Pemeriksaan Sinar X menunjukkan beberapa mayat bahkan kucing masih muda, kitten, meninggal dgn leher patah.
Ini jelas bukan diperlakukan sbg hewan peliharaan tapi korban pembantaian yg disengaja. Berbagai penelitian telah sampai pada kesimpulan bahwa kucing disimpan oleh imam Candi khusus, dibunuh dan dimumifikasi, kemudian dijual kepada para peziarah sebagai persembahan kepada para dewa.

Orang Romawi kuno dikatakan mempunyai respek yg besar terhadap kucing, satu-satunya hewan yang diperbolehkan untuk masuk kuil-kuil mereka, dan kadang-kadang memberi mereka perlakuan istimewa sebagai rumah tangga dewa, simbol dari rumah dan keamanan.
Di Amerika, peradaban pra-Columbus belum mengetahui apa2 tentang kucing domestik,dimana kucing yang belum menyeberangi sampai Atlantik, akan tetapi beberapa dewa mereka -dikaitkan dengan kucing besar yaitu Kedua bangsa Maya dan Inca , menyembah dewa yg berupa jaguar.

Dalam agama-agama besar saat ini.
adalah dewi Hindu Shashthi, dipuja sebagai pelindung anak-anak, yang sering digambarkan mengendarai kucing. Dalam beberapa cabang Buddhisme, jiwa dari seseorang yang memiliki mencapai spiritualitas besar Dikatakan kematian untuk masuk tubuh kucing. Kucing juga merupakan suatu tradisi lama, terutama yang berwarna putih, yang disimpan oleh biarawan Buddha sebagai penjaga kuil.
CHRISTIAN,Tidak seperti banyak hewan lainnya, kucing tidak disebutkan di mana saja di dalam Alkitab,baik untuk baik atau jahat.
Dalam hubungan positif yang langka antara kucing dan Kristen, -Abad ke-7 St Gertrude,
kepala biara dari Ordo Benediktin dekat Brussels, dianggap sebagai santo pelindung kucing; kadang-kadang dia digambarkan memegang kucing-atau dikelilingi oleh tikus. Ada beberapa bukti bahwa Gertrude, berkat kucing nya, memiliki reputasi untuk menjaga biara nya secara ajaib bebas dari hama tikus yg sangat menggangu.
Setidaknya sebagian didorong oleh tekad untuk membasmi sisa-sisa sebelumnya yaitu kepercayaan pagan. Gereja saat itu melihat kucing sebagai agen Iblis, terutama ketika mereka disimpan oleh orang percaya menjadi penyihir dan tak pelak para kucing ditangani tanpa ampun,digantung,dibakar.
Penganiayaan kucing mencapai puncaknya di abad menengah sampai ke awal zaman modern.

BLESSING ISLAM
Secara historis, dari semua koneksi mereka dengan agama-agama, kucing memiliki penerimaan terbesar dalam budaya Muslim, di mana memperlakukan hewan dengan kebaikan adalah bagian penting dari ajaran Islam.
Nabi Muhammad, memberi contoh-ada banyak kisah2 yg diriwayatkan mengenai perawatan dan penghormatan beliau yang di berikan kepada hewan peliharaan sendiri yaitu Kucing. Seorang Nabi yg besar , menghormati dan menyayangi binatang .
Dikisahkan, Seorang wanita penjual diri yg dianggap hina namun tryt layak masuk surga ketika memberikan minum seekor anjing yg kehausan dan sebaliknya orang yg dimasukkan neraka yang tega , sengaja tdk memberi makan dan minum, binatang yg didalam kurungan.
Dalam versi Islam asal-usul dahi di dahi kucing, “M” adalah dikatakan merupakan kasih oleh sentuhan Nabi Muhammad.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s