Singapura: Pelindung Kucing dan pembunuhan brutal berantai terhadap kucing kampung / jalanan.

Anna Jones
BBC News, Singapura

image

Ada sekitar byk “komunitas kucing” yang berkeliaran di perumahan Yishun
Setiap komunitas memiliki karateristik , tetapi di Singapura, mereka sedikit berbeda. Tidak kurus dan agak whiffy, tapi glossy dan rapi dan dikenal akrab sebagai “komunitas pelindung kucing “.

Pada siang hari, mereka adalah pekerja kantor yg berdedikasi.

Tapi di malam hari,  berubah sebagai pecinta kucing yang rela turun ke jalan. Menyusuri lorong2 jalan dlm terang redup lampu jalan.

Tempat makan kucing dari mangkuk di beri tanda kapur persegi di trotoar,

image

Didedikasikan sebagai tanda sbg tempat makan utk kucing jalanan yg ada disekitar tempat tsb.

“Kucing ini sangat istimewa,” kata seorang pria kecil dalam T-shirt longgar dan sandal jepit, berjongkok oleh blok menara di distrik Yishun utara.

“Dia akan membiarkan saya tahu dia ada di sini, tapi setiap kali saya pergi ke dia akan lari. Kemudian ketika saya tampaknya akan pergi, dia akan mengejar saya.”

Pembunuh berantai?

“Kami hanya membawa handphone kami dan kami berjalan,” kata seorang wanita, saat sedang keluar patroli.
“Jika mungkin kita bisa memastikan satu kucing aman setiap malam itu sudah cukup.”

kecemasan keprihatinan mereka terhadap nasib kucing sangat nyata, dan didorong oleh serentetan kematian misterius kucing masyarakat di Yishun awal tahun ini.

Kemudahan di sekitar manusia membuat kucing sasaran empuk untuk penyerang kucing  Selama berminggu-minggu,

Media Singapura  penuh dengan cerita mendokumentasikan penemuan mengerikan terbaru.

Hewan yang ditemukan dengan patah kaki, tenggelam di kolam, dengan luka parah dan dalam satu kasus, dengan mata dicungkil.

Dalam beberapa kasus, tidak ada yang meragukan tindakan yang disengaja kekerasan.

Secara total, 39 kucing dilaporkan tewas dalam beberapa bulan.

image

image

image

image

image

image

Sidik jari kucing?

Pria di sandal jepit – yang tidak mau disebutkan namanya – berdiri dan berhenti sejenak di jalan masuk antara dua blok menara.
Tempat dimana pernah kucing ditemukan tewas

Relawan mengatakan penempatan rapi mayat kucing dalam saluran, jauh dari jalan, adalah tanda yang jelas kematiannya tidak wajar
“Ini adalah lokasi yang tepat di mana mereka menemukan bangkai,” katanya.

Dia memperlihatkan gambar di telepon kucing pucat kecil, tergeletak rapi di badai alur dalam, jejak darah mengalir keluar.
Sudah jelas, katanya, bahwa kucing ini memang sengaja dibunuh.

Agri-Food & Veterinary Authority (AVA), yang bertanggung jawab untuk menyelidiki kasus penyalahgunaan hewan, hanya pernah dikonfirmasi dua dari kematian Yishun sebagai pembunuhan yang disengaja.

Tiga belas yang jatuh atau kecelakaan lalu lintas, katanya, sedangkan kasus lainnya tetap belum terpecahkan.

Ini hampir mustahil dgn realita untuk tidak melihat kucing komunitas yg hrs keluar berpatroli pada malam hari di Singapura

Mereka  tidak melakukan cukup untuk melakukan penyelidikan

Salah satu aktivis mengatakan kepada saya bahwa di negara dengan banyak kamera CCTV seperti Singapura, itu seharusnya mudah untuk menemukan pelakunya.

Louis Ng, hewan-lover dan seorang anggota parlemen untuk Yishun, mengatakan kepada BBC awal tahun ini bahwa masalahnya adalah kurangnya bukti.
“Anda tidak bisa tahu sidik jari kucing.

Anda tidak tahu keluarga terdekat dari kucing, dan ada sejumlah orang yang Anda dapat wawancara.”

Mr Ng, yang membantu mendirikan sebuah tim yang cepat-respon untuk menyelidiki kematian kucing, memuji “semangat komunitas yang luar biasa” dari para relawan, menyebutnya satu hal positif untuk keluar dari kasus ini.

Dua tersangka yg  ternyata tidak berhubungan ditangkap atas kematian Yishun.

Satu didakwa dan kemudian yg lain dijatuhi hukuman 18 bulan masa percobaan setelah mengaku melempar kucing dari lantai 13 blok menara.

Tampaknya kematian Yishun telah berakhir – meskipun hanya minggu ini di distrik timur terpisah, seorang pria ditangkap karena dicurigai membunuh kucing lain.

Passion for cats,

Pria di sandal jepit memberitahu saya dia tidak bisa sepenuhnya menjelaskan kepada keluarga dan teman-teman mengapa ia patroli setiap malam, di atas sebuah pekerjaan penuh-waktu.
“Tidak semua orang bisa mengerti,” katanya. “Ini hanya keluar dari semangat untuk kucing.”
Saat ia mengembara melalui malam,  – jika ada yang hilang dr biasany kucing yg setiap hari umumnya biasa dia temui, ia mengangkat alarm dengan jaringan pelindung kucing

Di antara kucing yg ditemui dlm berpatroli adalah Bushy, nama untuk ekor megah nya, kerah dan bell menyarankan dia setidaknya di pernah dipelihara sbg kucing keluarga.

Sebagai sampai pukul pagi 04:00, ia kecewa ketika sikecil Mulan,  kucing abu-abu ramping yang merupakan salah satu favorit nya, menjaga terus jarak nya.
Tapi dia juga berharap, berpikir mungkin kewaspadaan nya manusia akan menjaganya.

” Hal yang paling menyedihkan,” katanya sambil enggan berjalan pergi, “adalah jika kita akan pernah melihatnya lagi hidup”.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s