​Bagian II: mengerti kandungan Bahan2  Pet Food yang HARUS di Hindari, Part 5

 Kita berusaha melakukan PERAWATAN maksimal  untuk kucing  ataupun anjing kita , namun  mungkin tidak terbiasa dengan hati-hati membaca label bahan pada makanan yang kita berikan makan mereka dari hari ke hari. 

Dan, bahkan jika kita menganggap diri kita konsumen teliti, 
kita mungkin tidak menyadari bahwa makanan untul hewan peliharaan kita ‘sering mengandung beberapa bahan kimia yang sama kita mencoba untuk hindari dari produk makanan utk manusia. 
Sementara bagian ini tidak mencakup semua bahan-bahan ber berbahaya dan bahan2 berkualitas rendah,
 Ada daftar yg sudah tersebar luas zat aditif berpotensi berbahaya saat ini yg ditemukan di merek makanan hewan di seluruh spektrum, dari merek yang lebih murah sampai  dengan yang diiklankan sebagai “premium.”

 Perlu Membiasakan diri paham dengan zat aditif beracun sehingga Anda dapat menghindari produk yang mengandung zat 2 tsb pada saat Anda membeli makanan hewan.

 Carrageenan
 Anda mungkin tidak sadar merugikan hewan peliharaan Anda dengan memberi mereka makan makanan basah, bahkan dari yang paling mahal, “premium” merek – meskipun perawatan yang diambil untuk menemukan formulasi yang tinggi dalam kualitas terbaik protein hewani, rendah karbohidrat, dan bahkan USDA bersertifikat organik sekalipun.
Banyak merek ini, bahkan termasuk beberapa diet resep dirancang untuk hewan peliharaan yang menderita penyakit pencernaan, mengandung Carrageenan.

Carrageenan adalah makanan aditif non-gizi diekstraksi dengan alkali dari spesies rumput laut merah yang berbeda (Rhodophyceae).

 Hal ini digunakan sebagai pengental, stabilizer, dan emulsifier dalam beberapa produk susu, daging sandwich,  formula bayi, pengganti susu,  almond , susu kedelai, adonan beku pizza, dan  makanan hewan basah , dan produk2 lainnya.

Penelitian Cornucopia menemukan bahwa lebih dari 70% dari makanan hewan peliharaan kaleng mengandung Carrageenan. 
Ekstensif peer-review dan penelitian yang dipublikasikan menunjukkan bahwa makanan-grade  Carrageenan menyebabkan peradangan usus dengan potensi untuk menyebabkan kanker, bahkan dalam dosis kecil.
 Carrageenan sangat sulfat polisakarida dengan struktur molekul yang berbeda. jenis yang paling umum ditambahkan ke makanan kappa, iota, dan lambda Carrageenan , yang ditemukan dalam berbagai kombinasi dalam rumput laut merah yang berbeda dan selama tahap kehidupan yang berbeda dari berbagai spesies alga merah.

 Jenis-jenis Carrageenan berbeda dalam “derajat sulfation, luasnya bercabang, kelarutan, kation mengikat, dan kemampuan untuk membentuk gel di bawah kondisi yang berbeda.”

Ada banyak informasi yang salah seputar keamanan Carrageenan, sebagian besar dihasilkan oleh produsen dan perusahaan makanan olahan yang menggunakannya. 
Carrageenan berat molekul rendah, yang dikenal sebagai poligeenan, diklasifikasikan oleh Badan Internasional untuk Penelitian Kanker sebagai “mungkin karsinogen manusia” (Kelompok 2B). Poligeenan banyak digunakan dalam penelitian kanker untuk memberikan hewan uji kanker peradangan, untuk pengobatan kanker pengujian dan obat anti-inflamasi.

 Sementara poligeenan telah terdokumentasi dengan baik inflamasi dan karsinogenik, Carrageenan food grade dianggap “berat molekul tinggi” dan aman untuk dimakan. Namun, persyaratan viskositas untuk memenuhi syarat karaginan sebagai food grade tidak mengecualikan kehadiran poligeenan berat molekul rendah.
 Bahkan, rendah karsinogenik poligeenan berat molekul ditemukan secara alami, dalam berbagai persentase, dalam semua karagenan food grade, dan paparan panas, asam, enzim pencernaan, dan bakteri (yaitu, pencernaan) meningkatkan jumlah poligeenan detected.
Sementara itu, propaganda industri yang didanai sering gagal untuk menunjukkan bahwa makanan-grade karagenan sebenarnya tidak mengandung poligeenan berbahaya dalam jumlah yang bervariasi, biasanya sekitar 5%.
 Komisi Eropa mengharuskan carrageenan untuk digunakan dalam makanan tidak harus mengandung lebih dari 5% poligeenan (lebih khusus, 5% massa molar dengan berat molekul kurang dari 50.000 Da) .
 Namun, penelitian industri sendiri menunjukkan kegagalan untuk andal mengukur jumlah poligeenan.
 fakta bahwa makanan-grade Carrageenan mengandung poligeenan dalam jumlah apapun harus cukup untuk melarang penggunaannya dalam makanan manusia dan hewan peliharaan, mengingat sifat karsinogenik yang terdokumentasi dengan baik, bahkan pada doses kecil selama lebih dari 20 tahun, 
penelitian independen telah menunjukkan bahwa makanan-grade Carrageenan meningkatkan radikal bebas, mengganggu metabolisme insulin, dan menginduksi peradangan, pendahulu untuk kanker.
 Studi yang didanai oleh American Diabetes Association telah mengaitkan konsumsi foodgrade Carrageenan resistensi insulin dan intolerance glukosa.

 Sementara itu, studi industri yang didanai meyakinkan bahwa itu adalah safe.
Sementara kedua formula ini USDA bersertifikat organik, formula di sebelah kanan berisi Carrageenan sedangkan yang di sebelah kiri tidak. penelitian independen di Medical Center Jesse Brown Veterans Administration di Chicago, menggunakan kedua sel epitel manusia dan tikus, lebih lanjut menunjukkan mekanisme yang respon inflamasi terjadi setelah terpapar Carrageenan food grade dalam dosis kurang dari asupan harian rata-rata diantisipasi (50 mg / 30 g tikus vs 250 mg / 60 kg orang) .
penelitian ini menegaskan bahwa inflamasi Carrageenan yang diinduksi terjadi pada manusia dan tikus
Menunjukkan bahwa kemungkinan untuk menyebabkan reaksi yang sama di semua mamalia, termasuk kucing dan anjing.
 Mekanisme dr food grade Carrageenan berkontribusi untuk karsinogenesis . 
Carrageenan menyela jalur sinyal homeostatik yang memungkinkan proliferasi yang tidak terkontrol dan tumorigenesis terjadi, dengan potensi untuk menyebabkan pembentukan polip dan kanker kolorektal di mouse dan manusia sel epitel kolon. 
Penelitian ini menyimpulkan bahwa “karena Carrageenan adalah aditif makanan umum, banyak digunakan dalam diet Barat, studi saat ini mungkin sangat relevan dengan penyakit, dan paparan Carrageenan dapat menjadi faktor risiko untuk perkembangan kanker kolorektal.” Hewan yang memakan terutama basah makanan yang mengandung karagenan akan mengkonsumsi dosis harian dalam jumlah diketahui menyebabkan peradangan dan cancer.
 Bahkan, penyakit radang usus (IBD) pada kucing adalah penyebab paling umum dari muntah dan diarrhea.
Dr. Joanne Tobacman, MD, profesor kedokteran klinis di University of Illinois di Chicago, menyatakan, “ini adalah kemungkinan bahwa paparan Carrageenan dalam makanan hewan peliharaan dapat menyebabkan peradangan dan berkontribusi terhadap penyakit, karena Carrageenan terkenal menyebabkan peradangan.” Sayangnya, perubahan kebijakan seringkali tahun belakang penelitian ilmiah terbaru karena lobi perusahaan dan studi industri yang didanai yang bertentangan dengan penelitian independen. dokter hewan setuju. “Jika salah satu melakukan pencarian PubMed Carrageenan, mereka akan menemukan banyak referensi untuk ‘karaginan yang diinduksi radang’, mengganggu mengingat bagaimana umum IBD adalah pada kucing,” ungkap Dr Lisa A. Pierson, DVM. “Penelitian pada hewan telah berulang kali menunjukkan bahwa makanan-grade Carrageenan menyebabkan peradangan gastrointestinal dan kanker pada dosis lebih rendah dari asupan harian rata-rata. 
Mengingat tingginya tingkat kanker usus besar di kedua anjing dan kucing, saya sangat menyarankan menghapus carrageenan dari diet hewan peliharaan Anda, “kata Dr Michael DYM, DVM.
Frekuensi penyakit radang usus pada kucing dan anjing menimbulkan kekhawatiran tentang makanan hewan konvensional dan efeknya pada usus, termasuk perubahan dalam microbiota. usus,  Dr. Ron Hines menyatakan bahwa “IBD mungkin merupakan sekelompok penyakit dengan gejala yang sama namun berbagai penyebab.
 Seperti program komputer kompleks, apa yang menyebabkan sistem kekebalan tubuh kucing Anda untuk membuat kesalahan dan keluar dari mendera adalah penyebabnya. Para ilmuwan dan dokter hewan berspekulasi bahwa mungkin kepekaan untuk bahan makanan, produk kimia bakteri usus berbahaya, atau racun di lingkungan hewan peliharaan bisa semua bertanggung jawab.
 Kandungan karbohidrat tinggi / butir sebagian besar makanan kucing komersial juga mungkin terlibat.
 “Beberapa merek makanan hewan sekarang diiklankan bahwa mereka tidak termasuk Carrageenan, seperti Zignature makanan anjing dan Weruva makanan kucing. Sementara itu, sc Diet Hil mengandung Carrageenan meskipun label yang menyatakan merek adalah “hewan dianjurkan.” 
Banyak merek mengandung beberapa formulasi dengan Carrageenan dan lain-lain tanpa itu, sehingga sangat penting untuk memeriksa label. Carrageenan dapat dengan mudah digantikan oleh alternatif yang lebih aman dalam makanan hewan peliharaan, termasuk pasta tomat, guar gum, tepung kentang, tepung kacang, tapioka, dan tepung garbanzo kacang. 
Jika hewan peliharaan Anda makanan kaleng mengandung Carrageenan, hubungi produsen dan meminta untuk melihat independen, penelitian peerreviewed (tidak yang didanai oleh industri Carrageenan) membuktikan keselamatan bahan tersebut. 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s