Kandungan dari petfood yg hrs dihindari : Synthetic Preservatives atau Pengawet sintetis , BHA, BHT ,propilen glikol, dan ethoxyquin. Part 6.


Synthetic Preservatives atau Pengawet sintetis , BHA, BHT ,propilen glikol, dan ethoxyquin.

Pengawet sintetis disetujui untuk digunakan dalam makanan hewan peliharaan komersial termasuk butylated hydroxyanisole (BHA) dan butylated hydroxytoluene (BHT), propil, propilen glikol, dan ethoxyquin. 

Karena penambahan pengawet tersebut, rak-hidup beberapa makanan hewan peliharaan adalah sampai dengan 25 tahun-lama dari kehidupan hewan peliharaan Anda! 

BHA dan BHT adalah padatan lilin digunakan sebagai pengawet dalam makanan, kemasan, pakan ternak, obat-obatan, kosmetik, karet, dan produk minyak bumi. 

Mereka ditambahkan ke lemak untuk mencegah rancidification. The National Institute of Health melaporkan bahwa kedua BHA dan BHT adalah karsinogen, 

berdasarkan eksperimen hewan. 
Bila diberikan dalam dosis tinggi, kedua senyawa mengganggu pembekuan darah. 

BHA menyebabkan papiloma dan karsinoma sel skuamosa kedepan-perut, dan BHT menyebabkan tumor di hati.

 Berbeda dengan BHA dan BHT, vitamin E, yang secara struktural mirip dan juga bertindak sebagai pengawet, tidak carcinogenic.
Meskipun penelitian menunjukkan bahwa dosis di mana manusia dan hewan peliharaan yang terkena BHA dan BHT dalam diet mereka cenderung tidak menyebabkan bahaya, vitamin E adalah alternatif yang lebih aman.

 Ethoxyquin, dikembangkan dan diproduksi oleh Monsanto Company (USA), digunakan untuk mencegah peroksidasi lipid, suatu proses dimana radikal bebas menurunkan lipid dan kerusakan cells.

Meskipun tes yang dilakukan oleh Monsanto menunjukkan keselamatan ethoxyquin, efek berbahaya pada hewan dan manusia occupationally terkena itu yang diamati. Ini telah dikaitkan dengan hati, ginjal, dan kerusakan tiroid, serta reaksi alergi, kulit dan kelainan rambut, disfungsi reproduksi, mutasi embrio, dan karsinogenik effects.

 The carcinogenicity dari ethoxyquin terhubung ke kemampuannya untuk menginduksi radikal oksigen reaktif yang menyebabkan kerusakan DNA. 

Melacak apakah atau tidak makanan hewan peliharaan Anda berisi ethoxyquin sulit, karena sering ditambahkan sebagai komponen bahan dan karena itu tidak diperlukan untuk berada di label. Hal ini paling sering digunakan untuk mengawetkan makanan ikan.

Ethoxyquin tidak diizinkan untuk digunakan dalam makanan manusia (kecuali untuk melestarikan warna rempah-rempah seperti cabai bubuk dan paprika), tetapi bisa lewat dari pakan ikan ternak, unggas, dan telur, sehingga manusia dapat terkena itu pada tingkat rendah 0,40 Naturox (diproduksi oleh Kemin Produk) adalah pengawet alami yang mengandung campuran alami tokoferol dan merupakan alternatif yang disetujui FDA untuk ethoxyquin. 

Jika makanan yang Anda berikan kepada hewan peliharaan Anda berisi makanan ikan – meat fish, kemungkinan mengandung ethoxyquin.
 Karena tidak mungkin untuk mengetahui dari label apa pengawet yang digunakan dalam bahan makanan hewan peliharaan individu, satu-satunya pilihan adalah untuk menghubungi perusahaan makanan hewan peliharaan Anda dan berharap mereka memberitahu Anda kebenaran tentang apa pemasok mereka gunakan.

 Propylene glycol adalah bahan pengawet lain dan humektan, digunakan untuk membantu mempertahankan air, di lembut, makanan hewan peliharaan lembab. Itu disetujui FDA untuk digunakan dalam makanan manusia dan hewan, tetapi sejak itu telah dilarang dalam makanan kucing karena menyebabkan Heinz formasi tubuh (gumpalan protein) dalam sel darah merah.  sel darah merah yg diubah ini telah mengurangi waktu kelangsungan hidup dan lebih rentan terhadap kerusakan oksidatif. pengawet ini masih diperbolehkan dalam makanan anjing, meskipun fakta bahwa anjing lebih sensitif terhadap propilen glikol daripada hewan lain (LD50 dari 9ml / kg untuk anjing dibandingkan dengan LD50 dari 20ml / kg). 

Environmental Working Group telah peringkat propilen glikol pada tingkat tertinggi perhatian sehubungan dengan dampaknya pada darah; Konsumsi secara teratur harus dihindari oleh manusia dan pets.
Diberikannya MBM yg dapat mencakup daging kadaluarsa toko, binatang yang mati dari penyebab yang tidak diketahui di pertanian, dan sisa restoran. 

Ketika meninjau label makanan hewan peliharaan, mencari lah antioksidan alami termasuk tokoferol, vitamin C, dan flavonoid. Ini adalah pilihan yang lebih baik lebih pengawet sintetis seperti BHT, BHA, propilen glikol, dan ethoxyquin.

 Ketika  menghindari pengawet sintetis dalam makanan hewan peliharaan, pilihan terbaik adalah produk organik bersertifikat, di mana banyak dari bahan-bahan tersebut dilarang atau larangan mereka diverifikasi di bawah naungan USDA.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s