Parade senjata dlm penderitaan : Kecamuk Perang Suriah:

Parade senjata dlm penderitaan.

Kecamuk Perang Suriah: Bagaimana kampanye pemboman Moskow telah membuat situasi bertambah rumit.

Gound testing

Operasi Suriah juga telah memberikan kesempatan yang sangat berharga bagi jenderal Rusia untuk mencoba kekuatan mereka dalam kondisi operasional, serta menawarkan sesuatu dari “shop list window” untuk beberapa teknologi militer terbaru Rusia.
Menjadi parade showroom pagelaran senjata , lengkap dgn test drive.


Mr McDermott mengatakan: “Staf Umum Rusia melihat ini sebagai kesempatan untuk menguji sistem baru atau modern; eksperimen dengan kemampuan perang jaringan-sentris, dan untuk menyajikan bukti keberhasilan modernisasi militer.”
Angkatan udara Rusia telah mengerahkan beberapa pesawat modern yang paling modern untuk Suriah, meskipun sama tidak bisa dikatakan untuk amunisi mereka mempekerjakan.

Kampanye udara Rusia secara keseluruhan telah diandalkan penggunaan “bom bodoh” dari berbagai jenis, perbedaan utama dengan kampanye udara Barat modern, di mana hampir semua amunisi yang digunakan adalah presisi-dipandu.

Militer Rusia telah mengerahkan banyak sistem senjata untuk Suriah


Pasukan khusus Rusia dan artileri telah terlibat di tanah.
serangan rudal jarak jauh telah dilakukan dari kapal perang Rusia dan kapal selam.
Bahkan  kapal induk Rusia sekarang dalam perjalanan ke wilayah tersebut.
Suriah telah menjadi semacam “sampler” kemampuan militer Rusia.
keuntungan diplomatik

Konsekuensi diplomatik intervensi Rusia juga telah plus bagi Moskow.
Peran militer aktif di wilayah itu telah mengubah wajah hubungan dengan Israel, Iran dan Turki.
Memang, Israel dan Rusia telah mengembangkan tingkat signifikan pemahaman.
operasi udara Israel terhadap kelompok militan Syiah Lebanon Hizbullah, misalnya, belum terhalang oleh kontrol Rusia,  bagian signifikan dari ruang udara Suriah.
Hubungan antara Moskow dan Teheran (satu-satunya sekutu penting lainnya Suriah) telah berkembang, dan bahkan permusuhan antara Moskow dan Ankara telah berkurang, kedua negara menyadari bahwa mereka harus mengakomodasi – setidaknya sampai batas – tujuan regional.

Suriah telah melihat Amerika Serikat menilai kembali hubungan dengan Moskow
Tapi itu adalah hubungan AS-Rusia yang telah paling sangat dipengaruhi oleh intervensi Moskow di Suriah.
Pada satu tingkat, Suriah dapat ditambahkan ke Ukraina sebagai berkas mana AS dan Rusia gagal untuk menemukan kesamaan.

Namun peran militer Rusia memastikan bahwa kepemimpinan Assad tidak akan dihapus dari papan catur.
Hal ini membuat Washington merevisi pendekatan mrk sendiri dan mengejar apa yang sebagian besar telah terbukti upaya ilusi, untuk mengembangkan semacam kemitraan dengan Rusia.
Amerika Serikat terpaksa tidak hanya untuk berurusan dengan Rusia sebagai kerja diplomatik tetapi juga untuk menggeser sikap terhadap pemerintah Assad  – bahwa  Presiden Assad harus pergi , sebagai prasyarat penting untuk setiap penyelesaian yang dinegosiasikan.
Sifat sembarangan serangan brutal udara Rusia dan Suriah – dicontohkan oleh perjuangan saat ini dari Aleppo – tentu saja tidak memenangkan Rusia banyak teman di Barat.
Rusia telah dituduh oleh beberapa pemerintah : kebiadaban dan berpotensi melakukan kejahatan perang.
Menurut kelompok pemantau yang berbasis di Inggris Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia, hampir 4.000 warga sipil telah tewas dalam satu tahun dari serangan Rusia.
Tapi opini publik Barat tampaknya sebagian besar tergerak oleh perjuangan; mungkin ke tingkat refleksi kelelahan kejenuhan perang  setelah kampanye di Afghanistan dan Irak.

Telah ada kecaman internasional yang luas dari dugaan keterlibatan Rusia dalam serangan di daerah yang dikuasai pemberontak di Aleppo

harapan barat bahaya politik bagi Presiden Putin telah, sejauh ini, hanya belum terealisasi.
Mr Kofman mengatakan: “Mereka mengharapkan dukungan Rusia belakang Vladimir Putin runtuh, baik atas Ukraina, atau Suriah, atau ekonomi, sejauh ini telah terbukti salah.
“Kremlin terbukti lebih mahir mendapat persetujuan publik, atau apatis, daripada umumnya diakui di Barat.”
korban Rusia di Suriah sulit untuk memperkirakan.
Helikopter sudah pasti ditembak jatuh, dan beberapa anggota pasukan khusus Rusia diketahui telah tewas dalam pertempuran.
Tapi tingkat keseluruhan korban tampaknya telah terbatas, dan berita kematian tempur (seperti yang di antara pasukan Rusia di Ukraina timur) dibatasi – alasan lain mengapa belum ada reaksi dalam negeri terhadap petualangan rusia di Suriah.

Dengan standar sendiri, intervensi Rusia di Suriah telah sukses pada beberapa tingkatan.
Pertanyaan sebenarnya adalah apakah situasi ini bisa bertahan.
Kata lain, apakah ada strategi keluar yang jelas bagi Rusia yang mungkin memungkinkan untuk mengambil keuntungan dan mengakhiri kerugian?
Mr McDermott mengatakan: tujuan strategis Rusia tidak jelas.
“Strategi keluar, jika ada satu muncul berakar dalam memperkuat kekuatan melawan tentara Suriah dan mengamankan beberapa penyelesaian politik jangka panjang yang menunjukkan Rusia telah kembali sebagai kekuatan besar,” katanya.
Mr Kofman mengatakan “dampak strategis” intervensi Rusia masih tetap diragukan.

“Keuntungan tersebut mudah hilang dan dapat membuktikan ilusi,” katanya.
“Tentara Suriah tetap berantakan, Iran melekat Assad, sementara Rusia lebih tertarik dalam permainan megah dengan AS.
“Dan tanpa penyelesaian politik untuk mengamankan mereka, prestasi ini dapat menguap, kesabaran dan sumber daya Rusia menjadi lelah.
“Pemimpin Rusia tahu bahwa ini bisa waktu bertahun-tahun dan lebih suka memotong kesepakatan sementara yang memiliki keuntungan militer.”
Pasukan Rusia telah beroperasi untuk mendukung pemerintahan Presiden Bashar al-Assad di Suriah selama satu tahun.
Dampaknya  signifikan.
Ketika mereka tiba, ada kekhawatiran bahwa pasukan yg dekat dgn pemerintah akan  runtuh.
Posisi ini skrng sebagian besar telah terbalik.
 Pemerintah Suriah – selagi masih rapuh – yang sekarang sedang menyerang dengan  brutal untuk merebut kembali seluruh kota Aleppo.

 analis US menilai  keterlibatan militer di daerah tsb, akan membawa

Rusia akan cepat menemukan dirinya terjebak dalam kancah Suriah.

 ‘sukses’ militer
Hal ini ternyata sangat berbeda. Dgn 

Roger McDermott,  senior dalam studi Eurasia di Jamestown Foundation – dan pengamat lama dari militer Rusia – mengatakan: “[Barat] pengamat umumnya telah terkesan dengan pengaruh Rusia di Suriah, terutama mencerminkan rasa percaya bahwa mereka terbukti untuk mampu merencanakan, melaksanakan dan mempertahankan suatu operasi yang kompleks dan berurusan dengan isu-isu logistik yang terlibat dalam memasok pasukan di jarak yang sangat jauh dari Rusia. ”
Tapi apa sebenarnya  tujuan Rusia ?
Rusia, tentu saja, mempunyai tujuan dgn memiliki hubungan strategis dengan Suriah akan mengembalikan kejayaan Soviet.
Ini telah terjalin  lama mempertahankan sebuah pangkalan angkatan laut kecil di pantai Suriah dan memiliki hubungan dekat dengan militer Suriah, menjadi kan rusia  pemasok senjata utamanya.
Suriah telah menjadi alat Moskow sbg pengaruh di wilayah tersebut.
 kekuatan udara Rusia yang telah menjadi fokus utama dari  intervensi Rusia, itu adalah sebanyak intensif pelatihan dan melengkapi tentara Suriah yang juga telah menjadi faktor penting dalam membantu untuk  mempertahankan kekuasaan  Presiden Assad .

Sementara pemerintah Suriah menegaskan masih ingin merebut kembali semua wilayah yang telah hilang, 
pendekatan Moskow, menurut Michael Kofman dari Wilson Center Kennan Institute, sangat berbeda.

Komitmen Rusia untuk hubungan dengan Suriah telah menjadi pusat intervensi

“Tidak seperti Suriah dan Iran, Rusia tidak memiliki kepentingan dalam memperjuangkan wilayah,” katanya.

“Moskow telah berusaha untuk terus menghancurkan oposisi Suriah yang moderat di medan perang, hanya menyisakan pasukan jihad dalam bermain, dan mengunci AS ke dalam kerangka politik negosiasi yang akan melayani di luar kehidupan rak-pemerintahan ini.

“Dalam kedua hal, itu telah berhasil.

“Pada akhirnya, tujuan Rusia adalah untuk mengunci keuntungan Suriah melalui gencatan senjata, sementara lambat-bergulir negosiasi ke titik bahwa oposisi setia pada rezim Suriah berakhir di medan perang, tanpa meninggalkan alternatif yang layak bagi Barat dalam konflik ini datang 2017.
“Intervensi Rusia, untuk meminimalkan kerugian, sebagian besar mengandalkan kekuatan dasar aktor-aktor lain untuk melakukan sebagian besar pertempuran, dengan petugas yang tertanam dalam rangka upaya militer bersama-sama dan berkoordinasi serangan udara.”

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s