​Bagaimana memilih Project management metodologi yang tepat

Mengidentifikasi metodologi  , memutuskan mana yang terbaik untuk project tertentu adlh bukan hal yg sederhana. 
Berikut adalah cara untuk membuat pilihan yang tepat.

       
beberapa metodologi yang paling dikenal, serta beberapa faktor ,  dapat mempengaruhi keputusan pemilihan..
metodologi ini adalah proses berulang, efektif dan efisien yang membantu organisasi merampingkan kegiatan proyek. 
Karena proses ini, setelah dikembangkan, dapat didokumentasikan dan diulang, mereka membantu organisasi untuk menghabiskan waktu kurang fokus pada bagaimana melaksanakan proyek itu sendiri, dan lebih banyak waktu pada tujuan dan deliverable proyek.
Proses yang diperlukan untuk  dinilai, dokumen, dan akhirnya memilih metodologi yang tepat untuk setiap proyek jauh lebih rinci, memakan waktu dan kompleks awalnya, 
tapi worth it pada akhirnya (dengan asumsi PMMs paling tepat dipilih).
pertimbangan utama saat menentukan metodologi terbaik
PMMs pasti tidak satu ukuran cocok untuk semua, bahkan dalam perusahaan yang sama, jenis proyek atau industri.
 Dalam satu situasi metodologi tertentu dapat bekerja terbaik.
Metodologi yang sama tidak mungkin untuk bekerja di organisasi yang sama pada semua proyek; praktek terbaik adalah untuk mengembangkan dan menerapkan proses penilaian metodologi ramping  untuk menentukan pendekatan yang terbaik untuk setiap proyek.
 Perlu diingat, proses ini sendiri mungkin memerlukan penilaian ulang dan modifikasi sebagai faktor bisnis berubah.
Apa yang masuk dalam penilaian
Dalam pengembangan organisasi, serta dalam list proyek-proyek,  kriteria penilaian yang relevan berlaku. 
Ketika datang untuk memilih metodologi kriteria yang sama juga harus ada dr faktor dalam. Ini dapat dibagi dalam kriteria internal dan eksternal, serta subkategori masing-masing.

Proses penilaian


Setelah kriteria penilaian telah diperhitungkan dalam keputusan, mengembangkan proses untuk mengidentifikasi pilihan terbaik untuk PMM untuk proyek-proyek tertentu.
 Seperti disebutkan sebelumnya, proses ini perlu ditinjau kembali dan dimodifikasi dari waktu ke waktu untuk bersaing dengan kebutuhan bisnis dan pemangku kepentingan secara keseluruhan.
 Berikut adalah beberapa langkah umum:
Pertama menentukan driver dari proyek, mengidentifikasi dan  tujuan utama dan prioritas proyek.
Setelah menentukan driver bisnis,
 persyaratan / proyek dan tujuan,
 mengidentifikasi semua kriteria yang metodologi akan berdampak dan sebaliknya.
Identifikasi semua kemungkinan metodologi yang tersedia / yang paling relevan untuk proyek tersebut.
Luangkan waktu membandingkan dan membedakan masing-masing PMM dalam kaitannya dengan proyek.

Pertimbangkan  metodologi yg akan menghasilkan hasil terbaik dan menawarkan risiko minimal.
Mendapatkan umpan balik dan buy-in.
Mendokumentasikan metodologi dan pemikiran.
Menerapkan metodologi.
Memonitor dan memodifikasi sesuai kebutuhan.
Meskipun faktor risiko terbesar adalah kemungkinan untuk jatuh dalam kemampuan organisasi dan kesiapan, kriteria lain yang disebutkan sebelumnya dapat menciptakan masalah signifikan jika mereka melanggar persyaratan utama proyek.

Beberapa metodologi juga diarahkan tipe tertentu dari proyek, tetapi mungkin tidak selalu bekerja di setiap contoh. Seperti adalah tempat pilihan hybrid (menggabungkan lebih dari satu metodologi) harus dipertimbangkan pada berbagai tahap proyek.
Contoh PMMs
Agile umumnya digunakan dalam proyek-proyek pengembangan perangkat lunak, itu membuatnya mudah untuk mengidentifikasi masalah dengan cepat dan membuat modifikasi pada awal proses pembangunan dibandingkan menunggu sampai pengujian. Agile menawarkan proses berulang, mengurangi risiko, memungkinkan untuk umpan balik segera, memberikan perputaran cepat dan mengurangi kompleksitas.

Air terjun/ waterfall menawarkan tahap perencanaan yang lebih formal yang dapat meningkatkan peluang menangkap semua persyaratan proyek di depan, mengurangi hilangnya informasi kunci dan persyaratan pada tahap awal.

 metodologi hibrida.

Menyadari apa yang menjadi prioritas, apa metodologi yang, dan kapan, dimana dan bagaimana masing-masing metodologi menciptakan dampak positif terbesar adalah kunci untuk keberhasilan proyek. 
Di sinilah peran manajer proyek yg  dapat membantu organisasi dalam meningkatkan bagaimana mereka melaksanakan proyek dengan cara yang paling efektif dan efisien sekaligus mengurangi risiko.
Sangat penting untuk dicatat tidak ada satu solusi dalam semua kasus, bahkan dalam organisasi yang sama. Pengalaman PM datang ke dalam project , dan ini adalah di mana pengetahuan manajer proyek dari pro dan kontra dari masing-masing metodologi dapat sangat membantu organisasi dalam berhasil menavigasi proyek dengan cara-cara yang memungkinkan mereka untuk memaksimalkan potensi pemangku kepentingan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s