Teknologi Radar versus pesawat Stealth , Pesawat generasi baru Angkatan Laut AS Hawkeye dengan kemampuan mendeteksi Stealth Fighters

 

 

Teknologi Radar versus pesawat Stealth ,
Pesawat generasi baru Angkatan Laut AS Hawkeye dengan kemampuan mendeteksi Stealth Fighters,
Secara khusus, ditujukan utk pesawat tempur generasi baru Rusia dan Cina
seperti Chengdu J-20, Shenyang J-31, Sukhoi PAK-FA dan, dan bahkan pesawat tempur Amerika Serikat sendiri Lockheed Martin F-22 Raptor dan F-35 Joint Strike Fighter.

1-qspg33s6qosubmwvo9drtq
Awal bulan ini, pesawat udara peringatan dini AS : Northrop Grumman E-2D Lanjutan dari generasi pertama Hawkeye yg dilengkapi dengan kemampuan baru pengisian bahan bakar udara melakukan penerbangan pertama.

 
Kemampuan untuk menerima bahan bakar di udara adalah salah satu dari beberapa kekurangan dari pesawat pengintai udara baru, yang bertindak sebagai mata udara dan telinga dari pasukan elit US Navy.

E-2D adalah pusat dari Naval Integrated Fire Control-Kontra Air – atau NIFC-CA – jaringan pertempuran, yang pada akhirnya akan memungkinkan setiap platform ter integrated dalam kelompok pasukan terpadu untuk bertindak baik sebagai sensor atau penembak.

 

Upgrade baru lain termasuk probe dan pipa terkait, upgrade listrik dan pencahayaan dan “kursi daya tahan lama yang akan meningkatkan bidang pandang di kokpit dan mengurangi kelelahan selama misi extra ketat.”

E-2D merupakan aset sangat penting bagi US Navy karena sifatnya radar state-of-the-art
E-2D adalah sarana utama Angkatan Laut defence terhadap rudal jelajah rendah , rudal balistik dan pesawat musuh.

kemampuan radar UHF-band-nya, E-2D mungkin kartu truf Angkatan Laut terhadap ancaman masa depan dari pesawat siluman Rusia dan Cina.
E-2D Lockheed Martin AN / APY-9 UHF-band radar adalah fitur utama dari Hawkeye ini.

radar UHF sebagai penanggulangan yang efektif untuk teknologi siluman. Salah satu contoh umum awal yang adalah jurnal yg dikeluarkan oleh oleh Arend Westra yang muncul di Joint Forces Quarterly jurnal akademik Universitas Pertahanan Nasional di edisi kuartal keempat tahun 2009.

“Ini adalah gelombang fisika yang lebih panjang dan resonansi yang memungkinkan VHF dan UHF radar untuk mendeteksi pesawat siluman,” tulis Westra dalam artikelnya yang berjudul “Radar vs Stealth.”

UHF-band radar beroperasi pada frekuensi antara 300 MHz dan satu GHz, yang menghasilkan panjang gelombang yang antara 10 cm dan panjang satu meter. Biasanya, karena karakteristik fisik pesawat tempur siluman berukuran, mereka harus dioptimalkan untuk mengalahkan frekuensi yang lebih tinggi di Ka, Ku, X, C dan bagian dari S-band.
Ada efek resonansi yang terjadi ketika sebuah fitur di pesawat terbang – seperti tip ekor-sirip – kurang dari delapan kali ukuran panjang gelombang frekuensi tertentu. Bahwa efek resonansi omnidirectional menghasilkan “langkah perubahan” di radar cross-section pesawat terbang.

1-xryc259pgdtsneg9osdriq
Efektif, apa itu artinya bahwa pesawat siluman kecil yang tidak memiliki ukuran atau berat tunjangan untuk dua kaki atau bahan pelapis penyerap radar pada setiap permukaan dipaksa untuk melakukan trading dgn frekuensi band yg mereka optimalkan.

Yang akan mencakup pesawat seperti Chengdu J-20, Shenyang J-31, Sukhoi PAK-FA dan, dan bahkan pesawat tempur Amerika Serikat sendiri Lockheed Martin F-22 Raptor dan F-35 Joint Strike Fighter.
Hanya pesawat siluman yang sangat besar tanpa permukaan menonjol empennage – seperti Northrop Grumman B-2 Spirit atau yang akan datang Long Range Mogok Bomber – dapat memenuhi persyaratan untuk optik geometris rezim hamburan.
Efektif, itu berarti E-2D AN / APY-9 radar dapat melihat pesawat siluman seperti J-20 atau J-31.

 
pejabat Pentagon dan industri mengakui bahwa radar frekuensi rendah yang beroperasi di VHF dan UHF band dapat mendeteksi dan bahkan melacak pesawat .
Angkatan Laut AS dan Lockheed mungkin sudah memecahkan masalah. Layanan ini secara terbuka berbicara tentang peran E-2D sebagai simpul pusat dari jaringan pertempuran NIFC-CA untuk mengalahkan ancaman udara musuh dan rudal.
APY-9 radar akan bertindak sebagai sensor isyarat Raytheon AIM-120 AMRAAM rudal udara-ke-udara untuk pesawat tempur Boeing F / A-18E / F super Hornets melalui link terpadu diantaranya.

 

1-bykihu8_ugxpl1aeudrzzw
Selain itu, APY-9 juga akan bertindak sebagai sensor untuk memandu Raytheon Standard SM-6 rudal yg diluncurkan dari kapal penjelajah Aegis dan kapal perusak terhadap target.
Bahkan, Angkatan Laut telah menunjukkan uji coba tembakan NIFC-CA rudal menggunakan panduan radar E-2D untuk memandu SM-6 rudal terhadap sasaran tembak.
Semua hal itu bisa berarti bahwa E-2D – dapat dipasangkan dengan F / A-18E / Fs, F-35Cs atau cruiser Aegis – yg bisa menjadi andalan senjata yang sempurna untuk mengalahkan musuh pejuang siluman seperti J-20 atau J-31.

 
Dengan demikian, memperluas jangkauan radius misi E-2D lebih membantu Hawkeye utk menjadi senjata yg lebih efektif.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s