Berapa lama makanan kucing di Luar ?

 

 

Anda mungkin akan menghindari makan makanan yang sudah cukup lama di sana dan tidak didinginkan selama beberapa jam, bukan?

 

Tapi bagaimana dengan makanan kucing?

Untuk berapa lama Anda bisa meninggalkan makanan di piring kucing Anda?

Kapan tidak lagi aman untuk dikonsumsi kucing Anda?

 

Banyak sumber perawatan kucing akan memberitahu Anda bahwa Anda hanya punya waktu makanan kucing kuramng lebih dalam 20-30 menit, utk kemudian anda harus menyingkirkannya.

 

Untuk beberapa pemilik itu bukan kerangka waktu yang realistis. Beberapa kucing makan lebih lambat daripada yang lain ,

meraih beberapa gigitan dan kembali lagi nanti untuk lebih banyak lagi.

Makan sedikit sedikit, terutama betina, apalagi si hidung pesek.

 

Kemudian banyaknya pemilik yang harus  meninggalkan rumah , meninggalkan makanan sebelum pergi, tanpa sempat menunggui lagi.

 

Mari kita lihat risiko yang terkait dengan meninggalkan makanan dan melihat bagaimana mereka berhubungan dengan berbagai jenis makanan kucing. Kemudian kita akan berbicara tentang berapa lama Anda dapat meninggalkan setiap jenis makanan kucing – waktunya bervariasi!

 

Bagaimana makanan dapat membusuk /rusak?

Secara umum, itu karena terkontaminasi dengan mikroorganisme yang memecah nutrisi untuk kebutuhan mereka sendiri.

Dalam prosesnya, mereka juga mengeluarkan racun.

Mikroskopis ini bisa berupa jamur (seperti jamur) atau bakteri.

 

Setiap kali Anda meninggalkan makanan keluar itu kemudian menjadi terkontaminasi dengan sejumlah bakteri dan jamur mikroskopis.

Jamur (lumut) memerlukan waktu untuk berkembang – biasanya berhari-hari.

Kecuali bila makanan tsb sudah sangat terkontaminasi oleh jamur, itu tidak mungkin menjadi berjamur dalam 24 jam pertama.

Karenanya perlu mewasdai, walaupun makanan belum habis kadaluarsanya, tapi ketika sudah dibuka, dan ditutup tidak dengan rapat, apalagi terkena lembap, keputihan dan berbau busuk, maka makanan tersebut, tidak layak utk dimakan, berbahaya dan beracun.

anigif_enhanced-buzz-29676-1370689354-0.gif

Bakteri jauh lebih cepat.

Dalam kondisi yang tepat, kuman dapat berkembang biak secara signifikan dalam beberapa jam.

Dengan demikian, risiko utama yang terkait dengan meninggalkan makanan kucing adalah kontaminasi bakteri oleh serangga berbahaya seperti salmonella dan listeria.

 

Beberapa faktor dapat berkontribusi pada kontaminasi bakteri. Ini adalah faktor risiko yang dapat membuat makanan lebih cepat rusak :

Jenis bakteri

Beberapa bakteri lebih mungkin menyebabkan penyakit daripada yang lain. Jika jenis bakteri ini ada dalam makanan, risiko infeksi dan penyakit meningkat. Salmonella dan listeria mungkin yang paling berbahaya.

 

Untungnya, listeria dan salmonella bukan jenis bakteri yang dapat jatuh dari udara di rumah Anda pada makanan. Mereka kebanyakan ditemukan dalam telur mentah dan ayam mentah.

 

Jumlah bakteri awal, Bakteri berlipat ganda dengan cepat. Dalam  kondisi yang tepat, salmonella menggandakan jumlahnya setiap jam. Semakin banyak bakteri yang Anda mulai, semakin banyak yang akan Anda dapatkan dalam beberapa jam. Tingkat keparahan infeksi salmonella tergantung pada jumlah kuman yang dikonsumsi, jadi semakin lama Anda menunggu, semakin berbahaya makanan itu.

Suhu

Salmonella, listeria, dan kutu/ bug lainnya tumbuh subur pada suhu 80-100 derajat Fahrenheit.

Itu suhu umum di rumah Anda pada hari yang panas. Meskipun suhu dingin dan bahkan pe tidak membunuh bakteri kuat ini, mereka dapat mencegah mereka berkembang biak.

Kelembaban

kelembaban karena air diperlukan untuk siklus hidup mereka menjadi lengkap. Beberapa jenis dapat bertahan hidup tanpa air, tetapi mereka tidak dapat tumbuh dalam lingkungan yang kering.

 

 

Jenis Makanan Kucing: Seberapa cepat mereka rusak?

Sekarang kita tahu kondisi apa yang bisa membuat makanan lebih cepat rusak, mari kita lihat jenis makanan kucing yang umum.

 

Makanan kucing kering

Kibble dapat memiliki jumlah bakteri awal, tetapi kondisi kering akan membuat kuman semakin sulit berkembang biak. Selain itu, bakteri berbahaya tidak mungkin ditemukan dalam makanan kucing kering karena sangat diproses pada suhu yang sangat tinggi.

 

Penting untuk dicatat bahwa kibble kadang-kadang bisa menjadi terkontaminasi silang dengan salmonella, tetapi itu jarang terjadi. Batch secara rutin dipindai untuk kontaminan dan bakteri oleh FDA, dan bila ditemui salmonella harusnya ada penarikan kembali.

Tentunya, produsen berusaha keras untuk mencegah hal itu kepasar.

Berapa lama Anda bisa menyimpan makanan kucing kering dengan aman?

Anda dapat dengan aman meninggalkan makanan kucing kering selama beberapa hari dan itu tidak akan merusak. Bakteri tidak akan berkembang dalam lingkungan kering seperti itu. Namun, yang terbaik adalah membuang sisa makanan dan mencuci piring setiap hari, agar makanan Kitty tetap segar dan menarik.

Jangan ada lalat atau semacamnya yg hinggap ke makanan tersebut,

Penting untuk menjaga kebersihan lingkungan makanan tersebut, kotoran kucing, kencing kucing harus selalku bersih, bila terpaksa dikandangkan, jgn pernah terkontaminasi , tercampur dgn kotoran kucing.

 

Makanan kucing basah / kalengan

Makanan kaleng dianggap steril sampai dibuka. Makanan benar-benar dimasak dalam kaleng yang memungkinkan untuk bertahan begitu lama. Kebanyakan formula juga mengandung beberapa bahan pengawet – yang bisa menjadi bahan alami seperti jenis vitamin tertentu.

 

Begitu Anda membuka kaleng, bakteri dari lingkungan sekitar mulai menyerbu makanan.

Berapa lama Anda bisa dengan aman membiarkan basah / makanan kucing kalengan?

Produsen makanan hewan peliharaan, Purina, menyarankan untuk mengeluarkan makanan basah yang belum dimakan setelah satu jam, sementara Hill mengatakan bahwa aman untuk meninggalkan makanan hingga empat jam pada suhu kamar. Di mana saja di antara di ruang yang sejuk mungkin aman.

 

Banyak pemilik kucing meninggalkan makanan basah untuk hari itu tanpa membahayakan kucing mereka.

 

Jika Anda memberi makan pada anak kucing, kucing yang sudah tua atau sakit, sebaiknya lakukan dengan hati-hati dan sajikan makanan kalengan hanya saat masih segar.

 

Saat melepas sisa makanan, buanglah.

Hanya sisa setengah kaleng? Tutupi kaleng dan dinginkan segera setelah menuangkan jumlah yang diinginkan ke dalam piring makanan Kitty.

 

Jangan lupa ketika membuang makanan kaleng tutup dgn plastik sempurna, kejadian kucing terjebak dlm kaleng sangat jamak terjadi.

 

 

 

Makanan dimasak buatan sendiri

Selama Anda benar-benar memasak makanan dan mendinginkannya dengan segera, makanan yang dimasak sendiri sangat mirip dengan makanan kaleng. Ini mulai hampir steril dan tanpa mikroba patogen seperti salmonella. Tanpa bahan pengawet yang ditambahkan, mungkin lebih mudah bagi mikroba untuk mengembangkan makanan dimasak buatan sendiri.

 

Berapa lama Anda bisa dengan aman membuat makanan kucing rumahan buatan sendiri?

Bersihkan sisa makanan dalam beberapa jam, tergantung pada suhu ruangan dan konsistensi hidangan. Semakin kering makanan dan semakin besar potongannya (misalnya, potongan dada ayam matang), semakin lama Anda dapat menyimpannya dengan aman. Jika Anda tidak yakin tentang lamanya waktu yang sesuai untuk resep yang Anda gunakan, konsultasikan dengan dokter hewan.

 

 

Makanan mentah

Menurut FDA, daging dan telur kelas manusia pun dapat dipasarkan secara legal ketika menyimpan salmonella patogen. Itu sebabnya rekomendasi kesehatan masyarakat menyerukan memasak telur dan daging secara menyeluruh – mereka menganggap mereka selalu atau hampir selalu terkontaminasi. Membekukan daging tidak membunuh bakteri, dan setelah dagingnya dicairkan, kuman bebas berkembang biak.

Yang menjadi trend sekarang, byk makan mentah komersial, kucing rumahan berbeda dgn kucing alam liar, kucing rumah  lbh rentan terhadap bakteri, dan riskan terserang penyakit, lindungi kucing anda dan juga melindungi anda sekeluarga terhadap resiko penyebaran penyakit.

 

 

Itu membuat daging mentah – baik komersial atau buatan sendiri – yang paling sensitif terhadap kontaminasi bakteri dari semua jenis makanan kucing.

mentah akan lebih cepat rusak karena proses penggilingan memungkinkan bakteri mendapatkan akses yang lebih baik ke nutrisi dalam daging.

Berapa lama Anda bisa dengan aman menyimpan makanan kucing mentah?

Semakin pendek semakin baik. Salmonella menggandakan populasinya dalam 40 menit, mengingat kondisi yang tepat. Ayam mentah dan telur pada hari yang hangat menyediakan kondisi-kondisi ini.

Sebaiknya hilangkan sisa makanan segera setelah kucing selesai makan.

 

Bagi kucing, bila sudah lama makanan diluar, mereka memilih tdk makan bila tidak lapar sekali,

Bahkan jika Anda menyimpan makanan dalam batas waktu aman, itu mungkin tidak terasa enak beberapa jam kemudian.

Makanan basah cenderung mengental atau mengering dalam beberapa jam.

Makanan kering akan basi dalam satu atau dua hari.

Makanan masih aman dikonsumsi, tetapi beberapa kucing masih memilih untuk tidak memakannya karena itu tidak cukup segar untuk selera mereka.

 

Ngomong-ngomong, jangan mengandalkan indra penciuman atau rasa kucing Anda sebagai cara untuk mengetahui kapan makanan tidak aman untuk dikonsumsi. Kucing dapat keracunan makanan karena mengkonsumsi sejumlah kecil bakteri berbahaya yang tidak berbau atau ber rasa pada makanan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s