Depresi  Pada kucing,  Apa  Tanda, Penyebab dan Cara Mengatasinya ?

 

Manusia bukan satu-satunya yang mengalami depresi.

Kucing sangat sensitive dan mudah bereaksi terhadap lingkungannya.

Hanya  sesuatu yang tampak kecil seperti perubahan makanan dan kotoran , atau bahkan perubahan lay out rumah anda,  Kucing bisa mengalami stress.

 

 

Gejala-gejala depresi kucing termasuk, tetapi tidak terbatas pada:

 

  • Seekor kucing tidak makan, atau makan berlebihan
  • Kurang bisa menjilati sendiri atau bahkan terlalu over menjilati badan.
  • Menyembunyikan, atau menghindari kasih sayang
  • Perilaku agresif
  • Vokalisasi yang berlebihan
  • Perilaku litter box yang tidak pantas

Image result for pinterest cats gif

Hanya karena kucing Anda menunjukkan salah satu atau lebih dari gejala-gejala ini, itu tidak otomatis berarti ia berada dalam pergolakan depresi.

Dia bisa menampilkan sinyal fisik atau perilaku yang mengarah ke penyakit lain, jadi penting untuk mengunjungi dokter hewan dan mengaturnya sebelum mempertimbangkan depresi kucing.

 

“Untuk mengobati depresi kucing, gejala-gejala fisik perlu ditangani terlebih dahulu, terutama ketidaksesuaian. Seekor kucing yang tidak makan selama 24 hingga 48 jam berisiko mengalami lipidosis hati, kondisi yang mengancam jiwa. ”

 

 

Berikut adalah alasan umum untuk depresi kucing dan beberapa solusi yang dapat menanggapinya.

 

Depresi kucing dapat berasal dari kematian manusia atau hewan lain

 

  • Kehilangan rekan ,keluarga kucing atau manusia bisa membuat kucing depresi.
  • “Meskipun memiliki reputasi sebagai penyendiri, [kucing] adalah hewan sosial yang membentuk ikatan kuat dengan manusia atau kucing lain.
  • Penting untuk tidak memaksakan perhatian pada kucing yang berduka, tetapi berikan perhatian ekstra dan berpelukan jika dia terbuka untuk menerima mereka.
  • Tawarkan cinta dan kasih sayang yang sama yang Anda inginkan setelah kehilangan orang yang Anda cintai.

 

 

Kucing menjadi depresi karena mereka tidak mendapatkan interaksi yang cukup

Beberapa orang berpikir bahwa kucing adalah makhluk soliter yang tidak membutuhkan atau menginginkan banyak interaksi manusia.

Ini tidak benar sama sekali.

Meskipun beberapa kucing menikmati lebih banyak interaksi daripada yang lain, mereka semua membutuhkan perhatian.

Jika Anda baru-baru ini mengadopsi kucing yang diabaikan, bersikaplah lembut padanya,  keluarkan mainan interaktif seperti tongkat dengan bulu-bulu  untuk mendorongnya bermain dan berinteraksi.

Kucing butuh permainan untuk membantu dengan kebosanan dan mendorong olahraga ( mengurangi obesitas) dan persahabatan.

 

 

 

Perubahan makanan atau sampah dapat menyebabkan depresi pada kucing

Kucing adalah makhluk dengan pola kebiasaan, dan itu harus dipertimbangkan ketika membuat perubahan pada rutinitas sehari-hari mereka.

Ini termasuk litter box dan makanan, dan bukan hanya merek atau jenis tetapi juga lokasinya di rumah Anda.

Perubahan bertahap adalah yang terbaik dan memberi waktu pada kucing untuk menyesuaikan.

 

ada baiknya untuk menyimpan liiter box yang lama di lokasi aslinya sementara kucing Anda terbiasa dengan yang baru. Jika Anda tidak mau atau tidak mampu menyediakan kotak sementara, pindahkan kotak ke arah lokasi baru sedikit setiap hari sampai mencapai tempat baru.

 

Depresi pada kucing terjadi karena perubahan lain dalam rumah tangga

Kucing dapat dipengaruhi oleh perceraian, anak-anak yang berangkat ke luar kota ke perguruan tinggi, pasangan baru atau perubahan apa pun yang mereka ketahui sebagai “rumah.”

Berada selaras dengan perubahan perilaku kucing Anda dan berikan perhatian serta bermain bersamanya membantu merasa seperti dia masih di tempat yang aman.

 

Bullying dari Kucing lain

 

Kucing dapat mengintimidasi tanpa anda sadari, kehadiran kucing baru , juga bisa membuat kucing yg tinggal sebelumnya menjadi stres,

Amati secara sembunyi, apakah kucing anda dihalangi akses ke litter box, minum oleh kucing lain,  kucing yg menahan pipis dan kurang minum akan nidah mengalami kencing darah.

 

 

Kata terakhir pada kucing depresi

“Kucing yang depresi, terutama kucing yang berduka, akan membutuhkan kasih sayang dan perawatan ekstra dari Pemilik mereka,”

“Menghabiskan waktu ekstra bersama kucing, menyediakan mainan atau tempat tidur baru, waktu bermain interaktif, dan perawatan istimewa semua itu dapat membantu.

Dalam kasus yang sangat ekstrim, dokter hewan kucing bisa meresepkan obat. Untuk membantu pemulihan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s