Kenali Tanda Kucing punya masalah di mulutnya.

 

 

Kucing adalah ahli dalam menyembunyikan ketidaknyamanan sampai mereka benar-benar sakit,

Dengan anda mengetahui indikasi gejala penyakit, anda bisa meringankan penderitaan mereka,

Related image

Berikut tanda tanda nya :

 

  1. Kucing Anda menjadi pemakan yang ceroboh

Jika kucing Anda menjatuhkan kotorannya di seluruh tempat dengan meninggalkan potongan-potongan kible yang setengah dikunyah di lantai, ia mungkin mencoba mengatakan bahwa giginya sakit.

 

  1. Dia bernafas buruk

Tidak peduli apa yang dikatakan orang, itu tidak normal untuk kucing memiliki napas yang buruk. Tentu, napas kucing Anda akan sedikit berbau setelah dia makan, tetapi jika ia menjilati Anda dan Anda mencium bau dalam air liurnya, itu pertanda ia perlu pergi ke dokter hewan.

 

  1. Bulunya berbau kotor

Kucing yang sehat biasanya tercium seperti jerami segar: berumput dengan sedikit rasa manis yang sangat ringan.

Jika bulu kucing Anda tidak berbau segar, ada sesuatu yang salah.

Entah dia tidak selfgrooming atau dia sedang selfgrooming tapi air liurnya menandakan dia sakit.

Salah satu dari hal-hal ini dapat disebabkan oleh penyakit gigi.

Saat mulut kucing Anda sakit, dia tidak akan senang menggunakannya untuk apa pun, termasuk perawatan.

 

Bau di mulutnya akan naik ke bulunya ketika dia membersihkan dirinya sendiri.

  1. Dia meneteskan air liur

Berbicara tentang air liur, jika kucing Anda meneteskan air liur, ia mungkin kesakitan atau menderita penyakit gigi. Saya tidak berbicara tentang kucing yang ngiler ketika mereka mendengkur karena mereka sangat senang; Saya sedang berbicara tentang kucing yang ngiler ketika mereka hanya duduk di suatu tempat atau yang ngiler sambil melihat-lihat makanan di piring mereka.

 

  1. Temperamennya telah berubah

Sakit gigi tidak memiliki efek positif pada suasana hati Anda.

Hal yang sama berlaku untuk kucing:

Seekor kucing dengan gigi yang sakit dan gusi sakit bisa menjadi pemarah atau mulai menghindari kasih sayang.

Dia mungkin juga bereaksi dengan menarik kembali, memukul, atau menggigit jika Anda mencoba menggosoknya di sekitar pipinya.

 

  1. Dia memiliki taring yang patah atau hilang

Tentu, ini bukan tanda yang halus, tetapi Anda mungkin terkejut ketika mengetahui bahwa banyak orang mengabaikan gigi taring yang rusak atau membayangkan gigi itu jatuh secara alami. Ini hampir tidak pernah terjadi: Jika gigi patah, terutama jika patah di akar, itu karena kucing memiliki lesi resorptive (“kavitas kucing”) yang melemahkan gigi sampai titik patah. Menurut American Veterinary Dental College, rongga pulpa kucing berada sangat dekat dengan ujung gigi taring, sehingga bahkan kepingan kecil dari ujung taring dapat menyebabkan rasa sakit yang serius.

 

Penyakit gigi yang tidak diobati dapat menyebabkan bakteri memasuki aliran darah dan menyebabkan masalah dengan jantung, ginjal, hati, dan saluran pencernaan.

Untuk ini dan banyak alasan lainnya, ada baiknya untuk memastikan Kucing Anda mendapatkan pemeriksaan gigi dan pembersihan rutin seperti yang direkomendasikan oleh dokter hewan Anda.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s