Fakta tentang Ginjal Kucing & Penyakit Ginjal

Seperti semua mamalia, kucing memiliki dua ginjal, satu di sebelah kiri, dan satu di sebelah kanan – berbentuk seperti kacang merah.

Darah mengalir ke ginjal melalui arteri ginjal dan pergi melalui vena renal.

Ketika darah melewati ginjal, racun disaring dari aliran darah.

Racun ini masuk ke urin, di mana mereka dikeluarkan dari tubuh.

Ginjal menyaring darah, Hasil dari saringan yaitu berbentuk cairan yang beracun tersebut dibuang menjadi urine.

(Bila orang percaya  minum urine bisa menjadi obat, tentu harus diperiksa dasar logika tersebut.

Tubuh dengan anugerah luar biasa dapat biasa mengeluarkan racun dlm bentuk urine, namun malah urine tersebut dimunum lagi.)

 

Tidak hanya itu Fungsi Ginjal ,

Ginjal juga menghasilkan hormon. Salah satu hormon ini, yang disebut erythropoietin, bertanggung jawab untuk produksi sel darah merah dari sumsum tulang.

Hormon lain yang diproduksi oleh ginjal membantu mengatur tekanan darah.

 

Penyakit Ginjal Kronis

Seperti kebanyakan kucing umur, fungsi ginjal menurun secara bertahap. Akhirnya, suatu titik tercapai dimana ginjal tidak lagi dapat mempertahankan fungsi normal mereka, dan racun dalam aliran darah menumpuk.

 

Tanda-tanda klinis utama CKD pada kucing adalah

  • Rasa haus yang berlebihan (polidipsia),
  • Buang air kecil berlebihan (poliuria),
  • Penurunan nafsu makan (anoreksia),
  • Penurunan berat badan,
  • dan kadang-kadang muntah.

 

Kondisi ini dulu disebut gagal ginjal kronis, tetapi hari-hari ini, dokter hewan lebih suka istilah penyakit ginjal kronis.

Dalam banyak kasus, penyebab yang mendasarinya tidak dapat ditemukan.

Mengapa kebanyakan kucing akhirnya mengembangkan CKD tetap menjadi salah satu misteri terbesar kedokteran hewan (dan yang paling membuat frustrasi).

Karena tanda-tanda klinis pada CKD juga sering terlihat pada penyakit lain, beberapa tes diperlukan untuk mengkonfirmasi diagnosis.

Ini termasuk tes darah lengkap, panel kimia serum, dan urinalisis.

Temuan urin encer, ditambah dengan peningkatan kadar racun ginjal dalam darah, menunjukkan bahwa fungsi ginjal terganggu.

Dua racun ginjal utama yang biasa dipantau adalah nitrogen urea darah (sering disingkat BUN) dan kreatinin.

Kelainan lain, seperti fosfor tinggi, kalium rendah, dan anemia (penurunan jumlah sel darah merah) mungkin juga terdeteksi.

Image result for pinterest  nature gif

Meskipun CKD tidak dapat disembuhkan, berbagai intervensi diet dan obat sekarang tersedia yang dapat memperlambat gangguan, meningkatkan kualitas hidup kucing, dan memperpanjang waktu kelangsungan hidup kucing.

Kucing yang merupakan kandidat yang cocok mungkin memenuhi syarat untuk transplantasi ginjal.

Ini adalah upaya besar yang membutuhkan keahlian tim bedah terampil di universitas atau pusat rujukan.

Prosedur ini, seperti yang Anda duga, sangat mahal, dan paska operasi, kucing akan memerlukan pemberian obat jangka panjang untuk mencegah penolakan ginjal yang ditransplantasikan.

 

 

Cedera ginjal akut

Meskipun penyakit ginjal kronis sejauh ini merupakan gangguan ginjal yang paling sering terlihat, penyakit ginjal lainnya kadang-kadang ditemukan pada kucing.

Gagal ginjal akut (istilah yang saat ini lebih disukai adalah cedera ginjal akut, disingkat AKI) adalah gangguan yang ditandai oleh penurunan fungsi ginjal secara tiba-tiba dan dramatis. Ini adalah kondisi serius yang, jika tidak diakui dan ditangani dengan cepat, dapat menyebabkan penurunan yang cepat dan kemungkinan kematian. Sayangnya, tanda-tanda klinis AKI – nafsu makan yang buruk, muntah, keletihan ekstrim, kelemahan, produksi urin yang menurun – tidak spesifik dan mungkin menyebabkan pengakuan yang tertunda bahwa kucing sakit.

Penyebab paling umum dari AKI pada kucing adalah konsumsi ethylene glycol (antibeku) dan konsumsi bunga lili. Banyak orang tidak menyadari bahwa semua bagian tanaman lily – bahkan serbuk sari – beracun bagi kucing jika tertelan. Penyebab lain yang mungkin termasuk pemberian obat beracun yang tidak disengaja (misalnya, pemberian ibuprofen pada kucing) dan situasi apa pun yang menyebabkan penurunan aliran darah ke ginjal (misalnya, anestesi).

 

Pielonefritis

Infeksi bakteri pada ginjal, yang disebut pielonefritis, kadang-kadang terlihat pada kucing. Pada gangguan ini, satu atau kedua ginjal membesar dan lunak, dan kucing biasanya mengalami demam, jumlah sel darah putih tinggi, dan nafsu makan yang buruk. Peningkatan kadar BUN dan kreatinin mungkin terjadi jika fungsi ginjal menjadi terganggu. Pielonefritis biasanya membutuhkan rawat inap dan perawatan dengan cairan intravena dan antibiotik.

 

Batu ginjal

Batu ginjal (nephroliths) jarang terjadi pada kucing dan biasanya memiliki konsekuensi klinis yang minimal. Namun, jika batu kecil meninggalkan ginjal dan tersangkut di ureter (tabung yang menghubungkan ginjal ke kandung kemih), obstruksi aliran urin menyebabkan penumpukan tekanan di ginjal yang dapat menyebabkan gangguan fungsional dan, jika tidak lega , kehancuran total ginjal. Untungnya, ini adalah kejadian yang tidak biasa.

 

Feline infeksi peritonitis

Infeksi peritonitis pada kucing adalah infeksi virus yang dapat mempengaruhi kucing dari segala usia, meskipun memiliki predileksi untuk kucing muda. Ada dua bentuk infeksi: bentuk “basah”, di mana cairan terakumulasi di perut (dan kadang-kadang rongga dada) dan bentuk “kering”,

di mana banyak sel inflamasi menginfiltrasi berbagai organ padat di dalam tubuh.

Hati dan ginjal adalah organ target favorit untuk virus FIP.

Ketika FIP mempengaruhi ginjal, fungsi mereka akhirnya menjadi terganggu ketika infeksi virus berlangsung. Saat ini, tidak ada pengobatan untuk FIP, dan semua kucing dengan penyakit ini akhirnya menyerah. Pengobatan FIP, bagaimanapun, adalah daerah penelitian yang sangat aktif, dan dokter hewan lebih optimis daripada sebelumnya bahwa pengobatan yang efektif akan segera ditemukan.

 

Kanker Pada Kucing ,

kanker ginjal adalah penyakit yang didokumentasikan dengan baik pada kucing. Kanker dapat menjadi primer, yaitu timbul dari ginjal itu sendiri. Contohnya adalah karsinoma ginjal. Pada kanker ginjal primer, biasanya hanya satu ginjal yang terpengaruh. Kanker juga bisa menyebar dari organ lain ke ginjal. Jenis kanker yang paling umum terjadi di ginjal kucing adalah limfoma, di mana kedua ginjal diinfiltrasi dengan limfosit kanker. Karsinoma ginjal, yang unilateral, dapat menerima operasi pengangkatan. Limfoma ginjal, bagaimanapun, hampir selalu bilateral dan harus diobati dengan kemoterapi

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s