Kenapa Anus Kucing Berdarah ? Penyebab dan Tindakan nya

Banyak Pertanyaan yang sering diajukan, kenapa ada darah di anus atau feses, apa Penyebabnya dan apa tindakan yang harus dilakukan ?

Pendarahan yang sering terjadi di Anus , Dubur dari Kucing yang berasal dari darah yang keluar dari Anus, Rektum atau di tinja/feses , bisa terjadi didalam atau diluar Feses.

Apa itu Rectum, adalah bagian akhir/ujung dari usus yang akan mengarah ke Anus.

Ada sejumlah yang diantaranya menjadi penyebab nya :

  • Yang paling sering terjadi adalah Cacing
  • dan Diare krn bakteri
  • Sembelit
  • Kelenjar Anal yang terkena dampak atau terinfeksi,
  • Abses anal
  • Polip
  • Kanker
  • Peradangan
  • Pendarahan internal karena gangguan pembekuan darah.

Apa Gejala nya :

Tergantung pada penyebab yang mendasari,

  • Andamelihat darah di luar kotoran atau di dalamnya,
  • Berusaha untuk terus pergi ke toilet,
  • Rasa sakit ketika buang air besar,
  • scooting anal,
  • Feses keras, kering
  • Diare , sering diare
  • Gusi pucat.

Diagnosis:

  • Pemeriksaan fisik dan riwayat medis,
  • Gejala yang menyertainya
  • Tes Lab diagnostik : Kolonoskopi, Rontgent, Pemeriksaan darah rutin dan feses.

Perawatan, tergantung pada penyebab yang mendasari ,

  • Sebab yang paling umum adalah obat anti-cacing dan Obat Diare
  • Pelunak Feses
  • Antibiotik
  • Perubahan pola makan dan GANTI jenis makanan
  • Yang Paling parah diperlukan Operasi

Lebih dalam yuk:

Pendarahan anus dan dubur mengacu pada darah yang terlihat pada atau di sekitar anus, atau Rektum ujung saluran pencernaan kucing, yang merupakan bagian akhir dari usus besar di dalam kucing Anda. Fungsinya adalah untuk mengeluarkan feses keluar dari tubuh.

Anda mungkin sering melihat darah merah cerah pada anus, terutama setelah buang air besar, tetapi lebih sering terlihat darah pada atau di feses.

a1ffe-exoticshorthairbed1

31698793_929456437248758_1526495505155096576_n

Mari kita kupas satu persatu :

  1. Gastroenteritis

Radang usus, paling sering karena infeksi bakteri dari salmonella, cryptosporidium, dan E-coli.

Gejala:

Muntah, diare, lesu, kehilangan nafsu makan dan dehidrasi.

Pengobatan:

Antibiotik untuk membunuh bakteri dan perawatan suportif seperti cairan untuk mengobati dehidrasi dan dukungan nutrisi. Mungkin perlu untuk memberi makan terbatas , agar bisa beristirahat saluran pencernaan. Berikan ayam rebus dada tanpa bumbu.

  1. Infeksi cacing tambang

Cacing tambang adalah nematoda kecil dan tipis dengan panjang sekitar 10 hingga 20 mm dan merupakan cacing parasit usus umum anjing tetapi juga dapat menginfeksi kucing. Mereka tinggal di duodenum, bagian pertama dari usus kecil, di mana mereka menempelkan diri ke selaput lendir menggunakan kait seperti gigi. Cacing mengubah titik keterikatan mereka setiap 4-6 jam, yang menyebabkan daerah tersebut berdarah. Kehilangan darah dapat menyebabkan anemia, pendarahan usus, peradangan usus, diare dan bahkan kematian.

Gejala:

Kotoran sering berdarah, gusi pucat (karena anemia), dan pertumbuhan yg lambat – terhambat pada anak kucing.

Pengobatan:

Obat anti-parasit untuk membunuh cacing. Drontal atau sejenisnya

  1. Kelenjar Dubur yang bermasalah :

Terletak di posisi jam 5 dan 7 di anus kucing, kelenjar anal mengandung zat tebal berbau busuk yang dilepaskan dari kelenjar ketika kucing buang air besar.

Dari waktu ke waktu, substansi di kelenjar dapat menjadi tebal, menyebabkan impaksi dan peradangan. Akhirnya, kelenjar akan abses dan kemungkinan pecah.

Gejala:

  • Rasa sakit saat buang air besar dan
  • adanya darah di tinja atau di sekitar anus
  • dan bau yang tidak menyenangkan.

Pengobatan:

Kosongkan kelenjar dan bungkus dengan salep antibiotik. Kucing Anda perlu antibiotik. Jika masalah ini berulang, operasi pengangkatan kelenjar mungkin diperlukan.

  1. Sembelit

Dari waktu ke waktu, kucing Anda mungkin mengalami kesulitan mengosongkan isi perutnya. Ketika ini terjadi, tinja bisa menjadi kering dan mengeras.

Sembelit sering terjadi pada :

  • kucing senior
  • kucing yang mengalami dehidrasi
  • kucing dengan diet rendah serat
  • Litter box kotor yang menyebabkan sering menahan feses lebih lama ,
  • cedera panggul atau kelainan,
  • hipotiroidisme dan
  • gangguan neurologis.
  • Air dlm jumlah kecil dapat terjadi bersama di rektum ketika kucing sembelit.

Gejala:

  • Kucing kesakitan di litter box,
  • membuang kotoran dalam jumlah sedikit, atau berusaha buang air besar.

Pengobatan:

  • Ganti jenis makanan , Beralih ke diet serat tinggi atau tambahkan serat ke dalam diet.
  • Dorong konsumsi air dengan memberi makan wet diet,
    • Menyediakan lebih banyak mangkuk air, atau membeli air mancur / water fountain untuk memancing Kucing minum lebih banyak , dan dalam kasus-kasus sembelit yang parah, diperlukan pelunak tinja atau enema.
  1. Polip rectoanal

Jenis polip ini jarang terjadi pada kucing. Polip adalah pertumbuhan nodular non-kanker di rektum atau anus.

Gejala:

Darah dalam tinja dan kadang-kadang Anda mungkin melihat polip yang menonjol dari anus.

Pengobatan:

Operasi pengangkatan polip. Mereka dapat kembali di kemudian hari, membutuhkan operasi tambahan.

  1. Penyakit radang usus

Inflammatory bowel disease adalah sekelompok gangguan yang disebabkan oleh infiltrasi sel-sel inflamasi (sel darah putih) di mukosa gastrointestinaltract. Dapat mempengaruhi saluran usus atas dan bawah.

Gejala:

Muntah kronis dan diare, kadang dengan darah di dalamnya.

Pengobatan:

Ganti diet yang sangat mudah dicerna, terapi imunosupresif, dan antibiotik bila diperlukan.

  1. Kanker

Juga disebut sebagai neoplasma ganas atau tumor ganas, kanker adalah pembelahan sel yang tidak terkendali yang biasanya harus dibatasi dalam pertumbuhannya. Kanker yang dapat berkembang di mana saja di sepanjang saluran usus dan rektum dapat menyebabkan perdarahan. Ada beberapa jenis kanker yang dapat terbentuk tergantung pada garis sel yang berasal, yang termasuk kanker sel mast, limfoma, adenokarsinoma, tumor stroma gastrointestinal, leiomyosarcoma, karsinoma submukosa, tumor sel plasma dan hemangiosarcoma.

Gejala:

Berat badan turun, muntah, diare berdarah, anoreksia, lesu dan perut kembung.

Pengobatan:

Operasi untuk mengangkat pertumbuhan jika memungkinkan, kemoterapi atau radioterapi untuk mengecilkan tumor, memperlambat pertumbuhan tumor atau membunuh sel yang tersisa.

  1. Radang usus besar

Peradangan pada lapisan usus besar (usus besar) yang memiliki sejumlah penyebab termasuk infeksi, stres, diet, parasit atau kanker.

Gejala:

Diare, yang mengandung darah, sering buang air berair, kurang nafsu makan.

Pengobatan:

Tujuan pengobatan adalah untuk mengatasi penyebab yang mendasarinya. Kucing yang terkena dampak parah akan membutuhkan rawat inap dan cairan. Makanan dapat ditahan selama 24 jam agar usus besar beristirahat. Diet tinggi serat untuk meningkatkan tinja padat, obat anti inflamasi. Jika jaringan parut bermasalah berat operasi akan diperlukan.

  1. Gangguan pembekuan darah

Gangguan pembekuan darah (koagulopati) mempengaruhi kemampuan darah untuk membentuk gumpalan yang penting untuk mencegah pendarahan yang berlebihan ketika pembuluh darah terluka. Gangguan pembekuan dapat melibatkan trombosit (trombositopenia), faktor koagulasi (yang menyebabkan hemofilia).

  • Sebagian besar kasus hemofilia diwariskan, tetapi penyakit hati, keracunan aspirin, dan keracunan rodentisida juga dapat menyebabkan gangguan pembekuan darah.

Ingat Jangan pernah berikan Aspirin pada KUCING !

  • Trombositopenia memiliki sejumlah penyebab termasuk leukemia, sindrom myelodysplasia, infeksi virus, kerusakan trombosit yang dimediasi oleh kekebalan tubuh.

Gejala:

Darah dalam urin atau tinja, bintik-bintik merah pada gusi, mimisan, pucat gusi karena anemia.

Pengobatan:

Temukan dan obati penyebab yang mendasari jika memungkinkan. Transfusi darah utuh atau plasma mungkin diperlukan untuk mempertahankan jumlah sel darah normal dan pemberian vitamin K.

Gejala yang menyertainya:

Darah dapat terlihat di dan sekitar anus, di luar kotoran atau di seluruh kotoran. Gejala lain bervariasi tergantung pada penyebab yang mendasari tetapi mungkin termasuk:

  • Scooting anal – Menyeret bagian bawah sepanjang lantai.
  • Sulit buang air besar – Menghabiskan lebih lama dari biasanya di tempat sampah atau buang air besar di luar nampan sampah.
  • buang air besar yang menyakitkan – Menangis di nampan sampah atau buang air besar di luar nampan karena menghubungkan kotak sampah dengan rasa sakit.
  • Pembengkakan di sekitar anus – Karena kelenjar anal yang terdampak atau abses kelenjar dubur.
  • Mukosa pada tinja – Dari peradangan atau infeksi.
  • Diare – Kotoran yang longgar dan berair.
  • Darah dalam urin – Karena pendarahan internal yang disebabkan oleh gangguan pembekuan darah.

Gejala umum:

  • Lethargy
  • Gusi pucat
  • Kehilangan selera makan
  • Penurunan berat badan

Diagnosa:

Dokter hewan Anda akan melakukan pemeriksaan fisik lengkap terhadap kucing Anda dan mendapatkan riwayat medis dari Anda. Tergantung pada gejala yang muncul, ia akan menjalankan beberapa tes diagnostik untuk menentukan penyebabnya. Tes mungkin termasuk:

  • Tes baseline – Hitung darah lengkap, profil biokimia, dan urinalisis untuk mengevaluasi fungsi organ, periksa tanda-tanda peradangan. Kucing dengan trombositopenia akan memiliki trombosit darah rendah dan anemia mungkin ada pada kucing yang memiliki infeksi cacing tambang yang parah.
  • X-Ray atau ultrasound – Untuk melihat saluran pencernaan untuk tumor atau polip.
  • Kolonoskopi – Prosedur ini melibatkan penyisipan tabung halus dengan kamera di ujung untuk mengevaluasi usus besar untuk tanda-tanda peradangan, polip, dan / atau kanker. Biopsi dapat diambil pada saat ini yang akan dievaluasi.
  • Tes pembekuan darah – Seperti tes koagulasi, waktu prothrombin, waktu tromboplastin parsial teraktivasi dan waktu trombin untuk mengevaluasi kemampuan darah untuk menggumpal.
  • Biopsi sumsum tulang – Untuk menentukan penyebab trombosit darah rendah.
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s