SINGAPURA mengerahkan prajurit paling ganas di dunia – Gurkha Nepal utk pengamanan pertemuan paling bersejarah : Trump – Kim Jong Un

SINGAPURA mengerahkan prajurit paling ganas di dunia – Gurkha Nepal  untuk mengamankan pertemuan bersejarah Presiden AS Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un akhir bulan ini.

Best Mens Watches  Would you Stylest

Sementara kedua pemimpin akan membawa rombongan besar pasukan elite pengamanan pribadi mereka sendiri, polisi elit Singapura, termasuk Gurkha Contingent, akan mengamankan tempat pertemuan, jalan dan hotel.

Hasil gambar untuk pinterest gurkha

Gurkha, yang direkrut oleh polisi Singapura dari perbukitan Nepal yang jauh, dilengkapi dengan rompi anti peluru, senapan serbu tempur FN SCAR buatan Belgia dan pistol .

Meskipun semua persenjataan canggih, para Gurkha tidak mempersiapkan diri untuk pertempuran tanpa khukri – pisau melengkung berat yang merupakan senjata tradisional pilihan mereka.

Menurut adat, khukri harus mengambil darah setiap kali terhunus.

Artinya ketika diambil dari sarungnya , harus ada darah yg tertumpah, wahh..

Gambar terkait

“Mereka adalah salah satu yang terbaik yang dapat ditawarkan Singapura,

“Mereka tetap merupakan kekuatan substansial dan garis depan, dan tuntutan dari peristiwa semacam ini adalah jenis operasi khusus yang dilatih Gurkha untuk ditangani,” katanya.

International best seller books

kata Tim Huxley, seorang ahli di angkatan bersenjata Singapura di Institut Internasional untuk Studi Strategis (IISS).

Sekitar  1.800 pasukan Gurkha bertugas melayani untuk kepolisian Singapura, di enam perusahaan paramiliter.

Sebuah warisan di bagian dari era kolonial Inggris dan kepemimpinan Singapura pragmatis yang lebih baru, Gurkha Singapura terkait dengan tradisi Inggris yang telah merekrut dan membayar untuk resimen elit tentara dari Nepal selama lebih dari 200 tahun.

Dipukul mundur oleh Gurkha dalam Perang Anglo-Nepal abad ke-19 dan mengagumi keberanian dan kemampuan bertarung mereka, kolonial Inggris kemudian mulai merekrut mereka.

Saat ini Gurkha melayani di tentara Inggris, India dan Nepal, serta di Brunei dan Singapura.

Mereka telah bertempur di kedua perang dunia serta konflik Falklands dan, baru-baru ini, di Afghanistan.

Huxley mengatakan Gurkha telah lama terbukti menjadi aset bagi kepemimpinan Singapura, memberikan kekuatan netral dalam negara-negara yang beragam etnis, termasuk perlindungan VIP dan anti-huru hara.

Pada saat ketegangan regional, mereka telah melindungi sekolah internasional, dan sering terlihat di penyeberangan perbatasan Malaysia-Singapura.

Situs web Polisi Singapura menggambarkan kelompok itu sebagai “tangguh, waspada dan tak kenal lelah” yang beroperasi “di seluruh spektrum operasi paramiliter untuk membantu menjaga Singapura”.

Mereka tinggal bersama keluarga mereka di Kamp Gunung Vernon yang aman di luar kota, daerah kantong yang terlarang bagi  warga Singapura tanpa izin.

Seorang wanita yang menikah dengan Gurkha yang tinggal di kamp mengatakan kehidupan di sana dibatasi.

“Salah satu aturan yang kami miliki adalah bahwa kami harus berada di tempat tidur pukul 10.30 malam setiap malam. Ini berarti tidak ada musik, tidak ada apa-apa. Bahkan jika kita mengadakan pesta, kita harus berhenti. Jika tidak, akan ada beberapa bentuk penegakan oleh orang-orang yang berpatroli. ”

Biasanya direkrut pada umur 18 atau 19 sebelum dilatih di Singapura, tentara Gurkha pensiun pada umur  45 ketika mereka dipulangkan. Sementara anak-anak mereka bersekolah bisa di sekolah setempat,namun  Gurkha tidak diizinkan menikahi wanita setempat.

Sejumlah mantan perwira Angkatan Darat Inggris terlibat dalam kepemimpinan senior, pelatihan dan peran organisasi.

“Meskipun mereka polisi, hubungan antara kontingen dan Tentara Inggris tetap dalam dan kuat,” kata seorang perwira Angkatan Darat Inggris. “Mereka adalah bagian dari tradisi yang baik

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s