Mengapa Kucing Mengalami Diare? Penyebab Diare Kucing dan Apa yang Harus Dilakukan

Apakah kucing anda menderita Diare ringan, Diare Akut atau Diare Kronis ?

Kebanyakan kucing peliharaan, besar berkembang dengan lingkungan yang cukup konsisten, Kesehatannya sering tercermin dalam kotak kotorannya.


Kucing adalah binatang yang cukup sensitive dalam sistem pencernaan, itu berarti semua makanan yang mau dia makan, bukan selalu baik untuk dia. Misalnya Kucing saya yang biasa saya berikan ayam rebus tanpa bumbu kadang tidak cocok ketika saya berikan bebek rebus, langsung separuhnya diare.

Saluran pencernaan kucing sangat efisien dalam menghasilkan kotoran yang keras, dan sebagian besar kucing memiliki tinja yang teratur. Namun, kadang-kadang, kucing mengalami diare. Sering kali kucing mengalami diare, Jika tidak diobati, diare dapat menyebabkan dehidrasi dan ketidakseimbangan elektrolit.

Apa yang harus dipertimbangkan ketika kucing Anda mengalami diare

Ada banyak alasan mengapa kucing mengalami diare. Tergantung pada penyebabnya, kucing yang mengalami diare , mempunyai tanda-tanda seperti demam, penurunan berat badan, muntah, dan nafsu makan berkurang .

Parasit di usus sering menjadi penyebab pada anak kucing dan kucing terutama yang sering keluar rumah atau bermain dengan tanah.


Diare karena parasit, biasanya cacing, dapat kita berikan obat cacing khusus untuk kucing, perhatikan pengunaan obat dan cara pemakaiannya, sehingga obat bisa bekerja efektive.


Ketika Diare, selalu lihat kapan terakhir obat cacing diberikan, obat cacing harus teratur diberikan 2-3 bulan secara teratur.


Bila sudah teratur, namun Kucing terkena diare,
Anda harus memperhatikan, dan menganalisa, apa yang Kucing anda lakukan 24 jam terakhir atau yg anda berikan selama kurun waktu tersebut,

• Pergantian makanan? Pergantian makanan tdk bisa serta merta, bahkan satu merk pun belum tentu aman utk si kucing, Merk makanan suka berubah pola bahan, sering kita sudah cocok lama, namun mendadak terjadi pergantian bahan makanan, sehingga kucing akan diare. Dan ini sering terjadi. Biasanya polanya adalah kadang makanan tersebut menghilang dari pasaran, kemudian muncul dgn kemasan baru atau promosi dan pergantian harga.


• Kucing dewasa diberikan makanan kucing kitten pun kadang tdk cocok, karena kandungannya berbeda.

• Kucing keluar lalu makan sesuatu atau minum beberapa teguk
• Kucing menjilat sesuatu
• Ada kucing lain yg mengalami diare juga.
• Apakah musim hujan, dimana bakteri tumbuh berkembang pesat?
• Makanan expired atau makanan sudah bercampur binatang kecil, perhatikan sebelum memberikan makanan, check tanggal kadaluarsa dan perhatikan makanan sebelum diberikan, apakah ada perubahan bau, warna, atau ada kutu atau jamur bercampur.

Obat manusia yang bisa meringankan gejala diare ringan, misalnya adalah neokaominal, bentuknya sirup harganya 15 ribuan, sayangnya agak susah dicari, tapi tenang anda bisa mencari online.
Gunakan pipet utk kucing, dan semua Kucing gak ada yg suka rasanya, jadi harus benar waspada saat memberikannya, karena kucing akan menolak,
Hentikan pengunaan obat bila diare sudah membaik.

Jika kucing Anda mengalami diare yang akut.


Jika kucing Anda mengalami diare yang akut mungkin diperlukan Terapi simtomatik, seperti menahan makanan selama 12 atau 24 jam untuk mengistirahatkan sistem pencernaan, diikuti dengan memberi makan makanan khusus yang sangat mudah dicerna yang dapat membantu mempercepat pemulihan.


Contohnya royal canin recovery padanannya Science diet AD atau bisa Scince diet ID utk pencernaan,
Berikan langsung bila kucing anda mau, biasanya kalau agak sehat kucing akan selalu mau,
Bila sama sekali tdk mau, gunakan dgn dicampur air hangat dan berikan mengunakan pipet.

Selain obat diare, pemberian antibiotik biasanya juga diresepkan oleh dokter hewan anda,


Kucing yang diare akutnya berlangsung beberapa hari harus mendapat supply dari cairan infus dan obat anti-diare.


Jika tidak diinfus,anda harus rutin memberikan cairan ke kucing anda, untuk mencegah dehidrasi dan memancing penyakit lain untuk datang, karena sistem kekebalan yang melemah.

Jika kucing Anda mengalami diare yang kronis.


Jika kucing Anda mengalami diare yang kronis (berlangsung berminggu-minggu atau berbulan-bulan), kucing Anda perlu pemeriksaan dokter hewan. Tergantung pada tingkat keparahan dan adanya tanda-tanda lain, dokter hewan Anda mungkin ingin melakukan beberapa tes seperti hitung darah lengkap (CBC), panel kimia, urinalisis, pemeriksaan feses, tes vitamin B12 dan folat, dan USG perut.


Dalam pengalaman , faktor keturunan, alergi dan penyakit radang usus adalah penyebab umum jika kucing dewasa mengalami diare yang persisten.
Kucing yang lahir dari kakak dengan adik sedarah, akan selalu beresiko dalam kesehatan dan behaviour , karena itu jaga benar benar , jangan sampai sekandung kawin dan melahirkan keturunan.

Meskipun pankreatitis (radang pankreas) bukan merupakan penyebab utama diare pada kucing, itu juga dapat terjadi.
Tanda klinis utama pada kucing dengan pankreatitis adalah muntah, nafsu makan yang buruk, penurunan berat badan dan penyakit kuning juga dapat terjadi.
Ketika Diare, berbeda yang umumnya terjadi pada anjing dengan pankreatitis, dan tidak umum pada kucing.

Alasan mengapa kucing Anda mengalami diare
• Berubah dalam makanan
• Infeksi saluran cerna
• Parasit usus
• Alergi makanan
• Hipersensitivitas makanan
• Penyakit radang usus (IBD)
• Pankreatitis
• Jika kucing Anda mengalami diare yang disebabkan oleh alergi makanan
• Kucing dapat mengalami alergi terhadap bahan-bahan yang telah mereka makan sejak lama.
• Penyebab alergi makanan adalah genetika; ini diturunkan dari satu atau kedua orang tua. Alergi makanan lebih sering bermanifestasi sebagai masalah kulit, dengan kucing yang terkena menunjukkan gatal, radang dan keropeng, terutama di sekitar kepala dan wajah. Manifestasi gastrointestinal jarang terjadi, tetapi ketika terjadi, muntah dan / atau diare adalah yang biasa kita lihat.

Cara menangani diare yang disebabkan oleh alergi makanan pada kucing.


Diagnosis alergi makanan dibuat dengan melakukan “uji coba eliminasi makanan.” Diet hipoalergenik diberikan secara eksklusif, dan responsnya dipantau.

Diet hypoallergenic adalah diet yang mengandung sumber protein yang tidak pernah terpapar pada kucing, seperti kelinci, daging rusa atau bebek.

Diare biasanya sembuh dalam beberapa hari jika alergi makanan adalah penyebabnya. Setelah tanda-tanda sembuh, lalu makan makanan sebelumnya dan diare kembali adalah bukti pasti alergi makanan terjadi. Kedepannya diet hipoalergenik perlu dalam jangka panjang.

Jika kucing Anda mengalami diare yang disebabkan penyakit radang usus
Lebih umum daripada alergi makanan, adalah penyakit radang usus (IBD). Ini adalah gangguan di mana saluran pencernaan membuat respon inflamasi yang tidak terkendali atau berlebihan, yang mengakibatkan masuknya sel-sel inflamasi ke dalam lambung atau usus.
Kucing dengan IBD cenderung saat berusia setengah baya atau lebih tua,

Gejala IBD kucing yang paling umum adalah penurunan berat badan. Ini biasanya disertai dengan tanda-tanda lain seperti nafsu makan berkurang, muntah ,Temuan pemeriksaan fisik sangat bervariasi pada kucing dengan IBD. Sebagian besar kucing dengan IBD memiliki berat badan kurang.

Kadang-kadang, usus yang menebal atau berisi cairan dapat dirasakan ketika perut diperiksa. Tes laboratorium rutin cenderung normal, meskipun banyak dari kucing ini mengalami penurunan kadar vitamin B12 dan / atau folat dalam aliran darah.

Ultrasonografi perut biasanya menunjukkan peningkatan ketebalan dinding usus dan pembesaran kelenjar getah bening usus. Temuan ini sugestif, tetapi tidak diagnostik, dari IBD. Pada akhirnya, diagnosis membutuhkan biopsi pada saluran usus, baik dengan operasi atau endoskopi.

Perawatan IBD biasanya melibatkan pemberian obat-obatan imunosupresif dan diet resep. Kortikosteroid, seperti prednisolon, adalah obat imunosupresif yang paling sering diresepkan. Awalnya, dosis yang lebih tinggi diberikan, dan ketika tanda-tanda mulai berkurang, dosisnya dapat dikurangi tetapi tidak dihentikan sepenuhnya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s