Penggunaan dan jenis Antibiotik khusus untuk Kucing dan Anak Kucing, Penting Dibaca.

Infeksi pada tubuh kucing Anda dapat disebabkan oleh beberapa jenis mikroorganisme antara lain, bakteri, virus, jamur, dan protozoa.


Dokter hewan Anda akan menentukan jenis obat antibiotik yang tepat yang dapat digunakan untuk mengobati kucing Anda, setelah mendiagnosis infeksi dan memahami jenis organisme apa yang menjadi penyebabnya.

Antibiotik yang digunakan untuk merawat kucing Anda akan tergantung pada bagaimana obat itu bekerja di tubuh kucing Anda. Dokter hewan Anda juga akan mendiskusikan potensi efek samping yang harus diwaspadai. Jika Anda secara tidak sengaja melewatkan dosis antibiotik, berikan dosis yang terlewat segera setelah Anda ingat kecuali hampir waktunya untuk dosis berikutnya yang dijadwalkan secara rutin.

Jangan memberi kucing Anda dosis double kecuali jika diarahkan oleh dokter hewan Anda.

Infeksi bakteri

Bakteri dapat menyerang tubuh kucing Anda melalui luka terbuka, pada sesuatu yang dicerna kucing Anda, atau hanya dengan berada di lingkungan kucing Anda.

Mereka datang dalam berbagai bentuk dan ukuran, dengan karakteristik fisik akan membantu dokter hewan Anda menentukan bakteri mana yang menginfeksi kucing Anda. Organisme bersel satu mikroskopis ini menyebabkan gastroenteritis, pneumonia, infeksi kulit, masalah saluran kemih, dan banyak penyakit lainnya.

Jika tidak segera diobati dengan antibiotik, bakteri bisa berkembang biak.

Bagaimana cara kerja antibakteri?


Tujuan antibiotik anti bakteri adalah menghancurkan sel-sel jahat pada kucing Anda tanpa merusak sel-sel sehat. Tergantung pada obat, antibiotik dapat mencegah bakteri membangun dinding sel, sehingga menghambat reproduksi. Antibiotik juga dapat membuat bakteri kelaparan dengan mencegahnya mengubah glukosa menjadi energi, yang merupakan fungsi utama dari semua sel hidup.

Obat anti-bakteri yang umum untuk kucing antara lain:
• Enrofloxacin (Baytril) – infeksi saluran pernapasan, kulit, dan saluran kencing
• Amoxicillin / Clavulanic acid (Clavamox) – luka, infeksi saluran pernafasan, infeksi kulit
• Metronidazole (Flagyl) – gangguan gastrointestinal, penyakit periodontal
• Clindamycin (Antirobe) – infeksi bakteri, jaringan lunak, tulang, dan gigi

Virus antara lain menyebabkan herpes serta beberapa penyakit lain yang dapat membuat kucing Anda sakit. Parasit ini berukuran sangat kecil sehingga diperkirakan berukuran seperseratus dari rata-rata bakteri dan dapat berkembang biak walau di dalam sel hidup organisme lain.

Bagaimana cara kerja anti-virus?


Obat anti-virus tidak dapat membunuh virus, tetapi mereka bekerja dengan menghentikan virus dari tumbuh dan bereproduksi, sehingga membiarkan virus mati dengan sendirinya. Tidak ada obat anti virus yang umum digunakan dalam kedokteran hewan, tetapi sebagian besar dokter hewan memilih untuk mengobati semua potensi infeksi bakteri sekunder yang dapat terjadi untuk mengurangi ketidaknyamanan kucing Anda sementara virus meninggalkan sistem.

Beberapa obat anti-virus untuk kucing termasuk:
• Pradofloxacin (Veraflox) – infeksi saluran pernapasan bagian atas
• Cephalexin (Keflex) – kulit, saluran kemih, dan infeksi saluran pernafasan
• Ampisilin – masalah gastrointestinal

Infeksi jamur
Jamur adalah organisme mikroskopis terkait dengan ragi, jamur, dan jamur. Mereka hidup dengan menelan bahan-bahan bangunan sel-sel kucing Anda, menghancurkan jaringan pertumbuhan, dan memberi makan pada bahan-bahan limbah sel-sel yang sekarat. Jika kucing Anda memiliki infeksi kurap, kulit, atau infeksi jamur telinga, atau blastomikosis yang lebih serius dan mematikan, utamanya itu disebabkan oleh jamur.

Bagaimana cara kerja anti-fungi?
Mayoritas antibiotik anti-jamur untuk kucing bekerja untuk menghancurkan dinding sel jamur, yang menyebabkan parasit mati dan meremajakan Jaringan sekitarnya.

Antibiotik anti jamur umum untuk kucing meliputi:
• Griseofulvin (Fulvicin) – infeksi kurap
• Ketoconazole (Nizoral) – infeksi jamur internal dan eksternal, penyakit Cushing
• Flukonazol (Diflucan) – infeksi kulit, ragi, dan infeksi kurap
• Amfoterisin B (Fungizone) – infeksi histoplasmosis dan blastomikosis

Infeksi protozoa
Protozoa adalah mikro-organisme yang memakan nutrisi di tubuh kucing Anda melalui makanan yang dihasilkan oleh sistem pencernaan kucing Anda. Protozoa tercakup dalam struktur seperti rambut yang disebut “silia,” dan terus bergerak di sekitar struktur seluler kucing Anda untuk bereproduksi dengan berpesta pada sebanyak mungkin nutrisi. Parasit ini menyebabkan gangguan saluran pencernaan utama seperti Coccidiosis dan Giardiasis, dan penyakit darah Haemobartonellosis, yang dapat berakibat fatal.

Bagaimana cara kerja anti-protozoa?


Beberapa antibiotik anti-protozoa untuk kucing bekerja untuk membunuh mikroorganisme dalam tubuh kucing Anda dengan merusak DNA-nya, dan dengan menghambat pertumbuhan dan reproduksi sel sehingga infeksi menghilang saat protozoa mati. Sementara Antibiotik kucing lainnya membunuh protozoa secara langsung.
Antibiotik umum yang digunakan untuk memerangi infeksi protozoa pada kucing antaralain:
• Metronidazole (Flagyl)
•Ampisilin

Pertanyaaan Umum,

Apa itu Amoxicillin?
Amoxicillin adalah antibiotik penisilin spektrum luas yang digunakan untuk mengobati berbagai infeksi yang disebabkan oleh strain bakteri yang rentan. Amoxicillin dijual per kapsul atau per tablet dan membutuhkan resep dari dokter hewan Anda.
CATATAN: Amoxicillin juga tersedia dalam suspensi sebagai Amoxicillin Drops.
Untuk: Kucing dan anjing

Manfaat:
• Antibiotik spektrum luas yang menangani beragam infeksi bakteri
• Mengobati infeksi telinga, infeksi saluran kemih, dan infeksi kulit (luka gigitan yang terinfeksi)
• Juga efektif melawan infeksi saluran pernapasan atas, kandung kemih, dan gigi
• Dijual per kapsul atau per tablet

Bagaimana cara kerja amoxicillin?
Amoksisilin bekerja dengan menghambat pembentukan dinding sel bakteri.
Perhatian:
Beritahu dokter hewan Anda jika hewan peliharaan Anda diberi antibiotik lain. Juga beri tahu dokter hewan Anda apakah hewan peliharaan Anda memiliki alergi, atau penyakit ginjal, perut atau usus. Sementara gejala dapat mereda lebih awal, gunakan semua obat yang diresepkan.
Nama merk:
Amoxil (GlaxoSmithKline), Biomox (Delmarva), Robamox-BV (Fort Dodge), Trimox (Apothecon)
Apa hal terpenting yang harus saya ketahui tentang Amoxicillin?
Amoxicillin adalah obat resep yang tersedia sebagai tablet 100 mg dan 400 mg, 250 mg dan kapsul 500 mg.
Amoxicillin Drops suspension juga tersedia dalam botol 15 ml. Dosis amoxicillin yang biasa diberikan pada anjing dan kucing adalah 5-10 mg / lb setiap 12-24 jam.
1 pound = 453.592 gram, (0,453 Kg), misal berat 3 Kg= 6,6 Pound, dosis nya 6,6 X (5-10 mg)
Hubungi dokter hewan Anda segera jika hewan peliharaan Anda mengalami diare berat atau berdarah. Informasikan semua amoxicillin yang diresepkan untuk hewan peliharaan Anda, karena gejala mungkin mulai membaik sebelum infeksi benar-benar diobati.

Apa yang harus saya diskusikan dengan dokter hewan sebelum memberikan amoksisilin pada hewan peliharaan saya?
Katakan kepada dokter hewan Anda jika hewan peliharaan Anda pernah memiliki reaksi alergi terhadap penisilin lain atau cephalosporin. Katakan kepada dokter hewan Anda jika hewan peliharaan Anda menderita penyakit ginjal atau sakit perut atau usus.

Bagaimana cara pemberian amoxicillin?
Itu yang paling susah,
Berikan obat ini persis seperti yang diarahkan oleh dokter hewan Anda. Amoxicillin dapat diberikan dengan atau tanpa makanan. Berikan semua amoxicillin bahkan jika hewan peliharaan Anda tampak lebih baik. Umumnya Gejala akan membaik sebelum infeksi benar-benar diobati. Dan bila kambuh, akan ada kemungkinan bakteri lebih resistent.

Apa efek samping potensial dari amoxicillin?
Hubungi dokter hewan Anda segera jika hewan peliharaan mengalami diare parah atau berdarah selama perawatan.
Berhenti memberikan amoxicillin dan mencari perawatan medis dokter hewan darurat jika terjadi reaksi alergi (sesak nafas; gatal-gatal; pembengkakan bibir, lidah, atau wajah; ruam; atau pingsan), kejang, pendarahan yang tidak biasa, atau memar.
Efek samping lain yang ringan meliputi mual ringan, muntah, diare atau sakit perut, atau infeksi jamur. Lanjutkan memberi amoksisilin dan beri tahu dokter hewan Anda jika gejala ini terjadi. Bicaralah dengan dokter hewan Anda tentang efek samping apa pun yang tampaknya tidak biasa atau mengganggu hewan peliharaan Anda.
Apa yang terjadi jika terlewat memberikan dosis amoxicillin?
Berikan dosis yang terlewat segera setelah Anda ingat kecuali hampir waktunya untuk dosis berikutnya yang dijadwalkan secara rutin. Jangan memberikan dosis ganda kecuali jika diarahkan oleh dokter hewan Anda.

Apa yang terjadi jika overdosis ?
Carilah perawatan medis dokter hewan darurat jika overdosis dicurigai. Gejala overdosis mungkin termasuk kejang otot atau kelemahan, nyeri atau berkedut, kejang, sangat gelisah dan kebingungan, koma, atau agitasi.

Apa yang harus saya hindari saat memberikan amoksisilin pada hewan peliharaan saya?
Tidak ada pembatasan pada makanan atau aktivitas selama pengobatan dengan amoxicillin kecuali sebaliknya diarahkan oleh dokter hewan Anda.

Apa obat lain yang akan mempengaruhi amoxicillin?
Sebelum memberikan amoksisilin, beri tahu dokter hewan Anda jika hewan peliharaan Anda diberi antibiotik lain (untuk infeksi yang sama atau berbeda), allopurinol, atau probenesid. Anda mungkin tidak dapat memberikan amoxicillin atau Anda mungkin perlu menyesuaikan dosisnya. Bicaralah dengan dokter hewan atau apoteker Anda sebelum memberikan obat resep atau obat bebas apa pun, termasuk vitamin, mineral, dan produk herbal.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s