toxoplasmosis, toksoplasma , penyakit tokso , toxo pd kucing , Ibu hamil

Apakah toxoplasmosis?
Toxoplasmosis adalah penyakit yang disebabkan oleh parasit mikroskopis disebut Toxoplasma gondii (T gondii). Penyakit ini utamanya yg hrs diwaspadai adalah dapatny mempengaruhi keguguran bayi, pentingny hal tsb adlh faktor yg hrs dicermati scr dini.
Toxo bukan hy kucing, secara fakta infeksi toxo dikarenakan konsumsi daging ternak hewan yg tdk dimasak secara matang, buah sayuran yg tdk dicuci scr bersih dan sentuhan langsung dgn tanah yg mengandung bakteri tsb.
Secara ilustrasi, toxo terdapat byk di tanah, di tanaman, ketika di konsumsi, dgn binatang lain semacam tikus, siklus makanan berlanjut dgn penyebaran bakteri tsb, tanah ke tanaman, tanaman ke hewan ternak, tanaman ke tikus, tikus ke kucing, tikus ke burung2, tanaman ke burung2, bahkan ketika binatang lain seperti anjing yg berhub dgn siklus sblmny dpy menjadi penyebaran bakteri ini.
Hikmahny adalah dgn memiliki kucing, pemilik, akan lbh waspada dgn toxo, artinya byk yg memiliki kucing lbh aware utk rutin check lab dan dokter utk memastikan ada tdkny terinfeksi, bahayanya bila berpikir hy kucing sbg penular, sehingga tdk trll rutin kontrol utk memastikan kondisi kesehatannya terutama ketika dlm fase kehamilan.
Check ke lab saat ini sdh cukup terjangkau utk check item2 pokok, terakhir sy mengantarkan di cito lab, habis sekitar 350 an, bisa kurang lebih, anda bisa diskusi dgn petugas nya utk konsultasi item2 mn yg berhub dgn toxo, baiknya anda bisa konsultasi dgn dokter terlebih dahulu. Alhamdulillah hasilny negative.
Test yg lebih detail, di 2015, kembali dilakukan kebetulan waktu itu awal kehamilan istri, dilakukan di RS Pondok indah, bisa dimn sj, kebetulan dokter kandungannya ada disn, jd utk mempermudah, item2 yg ditest lbh lengkap, sy lupa detailny, tp kl ada waktu sy coba share utk lbh jelasnya, biayany waktu sekitar hampir 2jt, mngkin bisa kurang atau lbh utk skrng. Alhamdulilla juga hasilny negative, dan proses kelahiran dan bayinya sehat sempurna.
Apa yang menyebabkan toxoplasmosis?
Toksoplasmosis disebabkan oleh infeksi dengan yang biasa ditemukan parasit yang disebut Toxoplasma gondii.
Siklus hidup T gondii
Siklus hidup parasit cukupkompleks, tetapi pemahaman terhadap hal tsb akan membantu cara kerja bagaimana infeksi itu bisa timbul.
Kucing biasanya menjadi terinfeksi dengan memakan daging yang mengandung T kista gondii – ini termasuk tikus – binatang pengerat yang terinfeksi – dan mentah atau daging yang kurang matang.
Setelah kucing telah memakan daging yang terinfeksi, itu mulailah menumpahkan partikel yang disebut ‘oocysts’ / ookista dalam tinja nya. Kucing-kucing sistem kekebalan tubuh dengan cepat merespon infeksi ini dan berhenti parasit berkembang biak, sehingga penumpahan ookista berhenti oleh 10-14 hari infeksi. Shedding/penumpahan lagi setelah ini sangat jarang terjadi dan jika hal itu terjadi, hanya sejumlah kecil ookista dilewatkan.

Artinya apa, jgn biarkan kucing peliharaan anda memangsa atau bahkan memakan tikus, daging mentah dan sebagainya, hal itulah faktor utama penyebab toxo, beri makanan cukup, batasi akses keluar rumah, serta jgn beri makanan sembarangan, utamanya juga bersihkan litter box secara teratur dan buang segera kotoran hewan jgn terlalu lama ada didalam rumah.
Berishkan juga sekop pasir rutin, secara periodik berikan vitamin kpd kucing utk menambahkan daya tahan tubuh, dan kekebalan terhadap berbagai penyakit. Mandikan juga secara teratur kucing anda utk mencegah kotoran menempel terutama area pantat.
Ookista lulus dalam tinja kucing tidak menular segera – memakan waktu sampai lima hari bagi mereka untuk membentuk menjadi spora – disebut sporulasi. Ookista berspora kemudian dapat bertahan hingga 18 bulan dan dapat menyebar secara tidak langsung oleh benda. Parasit juga dapat menyebar dalam tinja anjing ‘jika ookista yang secara tidak sengaja dimakan oleh mereka.
Hampir semua berdarah panas mamalia – termasuk manusia, domba dan tikus – dapat terinfeksi oleh tidak sengaja makan ini ookista berspora. Namun, parasit tidak mereproduksi dalam usus mereka sehingga mereka tidak menghasilkan ookista – ini hanya terjadi pada kucing. Sebaliknya, berikut kista infeksi mungkin mengembangkan tempat lain dalam tubuh. Kista ini menjadi sumber infeksi jika daging dari mamalia ini dimakan.
Risiko Sebuah kucing terinfeksi T gondii tergantung pada gaya hidupnya. Kucing yang pemburu sukses lebih beresiko dari makan tikus yang terinfeksi. Banyak kucing akan terinfeksi ketika mereka masih muda, pada ekspedisi berburu awal mereka.
Kucing juga dapat mengambil T gondii dari makan terinfeksi mentah atau daging yang kurang matang.

Bagaimana orang terinfeksi dengan toxoplasmosis?
Sebagian besar kasus toksoplasmosis pada orang diyakini terjadi sebagai akibat dari makan mentah atau setengah matang, daging yang terkontaminasi.
Daging seperti daging sapi, babi atau domba mungkin berisi jaringan menular kista dan daging segar lebih dari risiko daripada beku, karena pembekuan biasanya akan membunuh T gondii. Mengonsumsi, mentah daging seperti daging asap ,dan semacamnya, juga membawa risiko yang lebih besar terinfeksi.
Sebuah cara yang umum terinfeksi toksoplasmosis adalah :
dari menelan tanah yang terkontaminasi – menyentuh mulut ketika berkebun,atau makan buah dan sayuran yang tidak dicuci.
Susu dan produk terkait unpasteurised kambing seperti keju kambing juga dapat menjadi sumber infeksi.
Kurang umum, T gondii kista dapat dicerna melalui terkontaminasi air, atau lebih jarang melalui inhalasi partikel debu.

Bertentangan dengan pendapat umum, kontak dengan kucing tidak meningkatkan risiko orang menjadi terinfeksi T gondii.Tentu kebersihan yang baik adalah penting untuk banyak alasan, tapi kontak dengan kucing bukan merupakan faktor risiko untuk toxoplasmosis infeksi.
Kucing hanya menumpahkan ookista dalam tinja mereka selama 10-14 hari setelah paparan pertama mereka, dan sekali berlalu, satu-satunya ookista menjadi menular ke orang setelah sporulasi yang mengambil satu sampai lima hari. Jadi, pembuangan higienis dari kotoran kucing setidaknya sekali desinfeksi harian dan teratur dari baki sampah meminimalkan risiko bagi pemilik kucing.
Efek dari infeksi T gondii pada orang
Infeksi pada manusia dengan T gondii sebenarnya sangat umum. Ini Diperkirakan, sekitar 20-30 persen orang di Inggris telah memiliki infeksi T gondii dan paling sekarang akan memiliki kekebalan seumur hidup untuk itu. Sebagian besar orang yang terinfeksi T gondii akan menyadarinya karena infeksi biasanya pergi diperhatikan, atau menyebabkan gejala flu ringan. Namun pada orang dengan sistem kekebalan tubuh terganggu seperti yang menjalani pengobatan untuk kanker, pasien transplantasi, mereka yang menderita AIDS, yang sangat muda atau orang tua, infeksi toksoplasmosis mungkin lebih serius.
Mengurangi risiko T gondii
Ada sejumlah tindakan pencegahan yang masuk akal yang dapat diambil untuk mengurangi risiko tertular toksoplasmosis – terutama jika Anda hamil atau immuno-ditekan. Ini termasuk:
• memakai sarung tangan saat menangani daging mentah, buah dan sayur dan mencuci tangan secara menyeluruh setelah itu
• memasak semua daging secara menyeluruh setidaknya 70 ° C selama 15 menit.
Pembekuan daging di – 12 ° C untuk beberapa hari juga membunuh ookista
• menghindari mengkonsumsi sembuh dan daging mentah, atau yang tidak dipasteurisasi produk susu – termasuk kambing
susu
• mencuci semua buah dan sayuran secara menyeluruh termasuk readyprepared salad, untuk menghilangkan jejak tanah
• mencuci semua peralatan, memotong papan dan permukaan dengan panas air dan deterjen setelah
penanganan daging mentah, buah dan sayur-sayuran
• didih atau permukaan air penyaringan sebelum minum
• memakai sarung tangan ketika berkebun – menghindari meletakkan tangan atau sarung tangan ke mulut Anda dan mencuci tangan dengan bersih setelah kontak dengan tanah, yang mungkin berisi ookista berspora
• mengenakan sarung tangan untuk membersihkan kotoran kucing baki – menghindari menempatkan tangan atau sarung tangan ke mulut Anda – dan mencuci tangan secara menyeluruh setelah itu
• mengosongkan kotoran kucing litter box, untuk mencegah ookista memiliki waktu untuk bersporulasi dan menjadi menular
• menghindari membersihkan sampah nampan jika hamil atau imunosupresi – Mendapatkan orang lain untuk melakukannya, jika memungkinkan. jika kamu harus, memakai sarung tangan dan cuci tangan setelah itu
• berkala mencuci sampah nampan dengan deterjen atau catsafe desinfektan dan air mendidih – rendam selama lima sampai
10 menit
• menutupi sandpits/parit pasir semacamnya , untuk mencegah kucing pup sembarangan di dalamnya
• hindari kucing makan daging mentah atau setengah matang – atau produk yang tidak dipasteurisasi
• menghindari kontak dengan domba dan bayi domba di waktu hamil
Tanya Jawab
Apakah aman untuk menangani kucing saat hamil atau -immuno ditekan?
Sangat penting untuk diingat bahwa kontak dengan kucing tidak risiko Faktor untuk infeksi gondii T – lihat studi dalam British Medical Jurnal (Masak et al. 2000). Kucing paling berisiko terkena terinfeksi ketika mereka anak kucing muda pada berburu awal ekspedisi. Bahkan kemudian, kucing hanya gudang T ookista gondii selama beberapa minggu.
Setelah infeksi, kucing sangat tidak mungkin untuk menumpahkan lagi, kecuali jika ia menjadi sakit dengan penyakit serius seperti kucing virus leukemia (FeLV) atau feline immunodeficiency virus (FIV)
ketika ada kemungkinan bahwa shedding bisa kambuh. Ini berarti yang sehat, kucing dewasa tidak mungkin untuk menghadirkan ancaman apapun untuk pemilik mereka, atau anak yang belum lahir.
Bahkan jika penumpahan tidak terjadi, selama aturan kebersihan mengamati dan saran atas diikuti, wanita hamil dan orang-orang yang pertahanan kekebalan melemah harus tidak perlu takut dari kontak dengan kucing mereka.
Jika Anda memiliki kucing yang lebih tua, itu mungkin sudah terinfeksi dengan T gondii dan karena itu tidak mungkin menjadi risiko untuk Anda. Ini mungkin untuk mendapatkan tes darah dilakukan untuk melihat apakah kucing Anda memiliki terinfeksi sebelumnya – sehingga berbicara dengan dokter hewan Anda. Jangan lupa bahwa kepemilikan hewan peliharaan itu sendiri terkait dengan banyak kesehatan manfaat dan ada yang benar-benar sangat sedikit contoh di mana hewan peliharaan perlu rehomed untuk menjaga kesehatan pemiliknya itu.
Namun saran sy sebaiknya dihindari , ketika dlm kondisi hamil utk membersihkan kotoran kucing. Pencegahan adlah hal terbaik dlm menjaga kesehatan.

Apakah Saya bisa mendapatkan toksoplasmosis dari membelai kucing saya?
Studi menunjukkan bahwa membelai kucing tidak menyebarkan infeksi ke orang. Bahkan, bahkan ketika kucing menumpahkan ookista di mereka tinja, ookista belum ditemukan di bulu2 kucing mereka.
Bagaimana saya bisa tahu jika kucing saya terinfeksi T gondii?
Hal ini dimungkinkan untuk memiliki tes darah dilakukan untuk menunjukkan jika Anda kucing sebelumnya telah terinfeksi dengan T gondii. Tes darah akan mencari antibodi yang diproduksi oleh kucing dalam menanggapi infeksi. Namun, tes darah tidak akan membuat diagnosis toksoplasmosis, dan tidak akan menunjukkan apakah kucing Anda saat ini shedding ookista dalam tinja nya – hasil positif hanya akan menunjukkan bahwa kucing telah terkena T gondii di beberapa titik di masa lalu. Setelah infeksi, kucing cenderung telah mengembangkan kekebalan terhadap infeksi di masa selanjutnya, sehingga dapat memberikan beberapa ketenangan pikiran. Jika Anda ingin memiliki kucing Anda diuji, hal yang terbaik adalah berbicara dengan dokter hewan Anda tentang hal itu.

Can my cat be treated for toxoplasmosis?
While many T gondii infections in cats go unnoticed, sometimes it can cause feline disease. There is treatment available for cats which have clinical disease associated with toxoplasmosis and some cats will respond well to treatment.
However if there is an underlying disease, it can cause your cat’s immune response to be low and the prognosis for your cat may be less certain. Some vets will recommend testing your cat for T gondii antibodies before prescribing medication for other disease in your feline if those drugs may suppress his immune system.

Advertisements