Kenapa Anus Kucing Berdarah ? Penyebab dan Tindakan nya

Banyak Pertanyaan yang sering diajukan, kenapa ada darah di anus atau feses, apa Penyebabnya dan apa tindakan yang harus dilakukan ?

Pendarahan yang sering terjadi di Anus , Dubur dari Kucing yang berasal dari darah yang keluar dari Anus, Rektum atau di tinja/feses , bisa terjadi didalam atau diluar Feses.

Apa itu Rectum, adalah bagian akhir/ujung dari usus yang akan mengarah ke Anus.

Ada sejumlah yang diantaranya menjadi penyebab nya :

  • Yang paling sering terjadi adalah Cacing
  • dan Diare krn bakteri
  • Sembelit
  • Kelenjar Anal yang terkena dampak atau terinfeksi,
  • Abses anal
  • Polip
  • Kanker
  • Peradangan
  • Pendarahan internal karena gangguan pembekuan darah.

Apa Gejala nya :

Tergantung pada penyebab yang mendasari,

  • Andamelihat darah di luar kotoran atau di dalamnya,
  • Berusaha untuk terus pergi ke toilet,
  • Rasa sakit ketika buang air besar,
  • scooting anal,
  • Feses keras, kering
  • Diare , sering diare
  • Gusi pucat.

Diagnosis:

  • Pemeriksaan fisik dan riwayat medis,
  • Gejala yang menyertainya
  • Tes Lab diagnostik : Kolonoskopi, Rontgent, Pemeriksaan darah rutin dan feses.

Perawatan, tergantung pada penyebab yang mendasari ,

  • Sebab yang paling umum adalah obat anti-cacing dan Obat Diare
  • Pelunak Feses
  • Antibiotik
  • Perubahan pola makan dan GANTI jenis makanan
  • Yang Paling parah diperlukan Operasi

Lebih dalam yuk:

Pendarahan anus dan dubur mengacu pada darah yang terlihat pada atau di sekitar anus, atau Rektum ujung saluran pencernaan kucing, yang merupakan bagian akhir dari usus besar di dalam kucing Anda. Fungsinya adalah untuk mengeluarkan feses keluar dari tubuh.

Anda mungkin sering melihat darah merah cerah pada anus, terutama setelah buang air besar, tetapi lebih sering terlihat darah pada atau di feses.

a1ffe-exoticshorthairbed1

31698793_929456437248758_1526495505155096576_n

Mari kita kupas satu persatu :

  1. Gastroenteritis

Radang usus, paling sering karena infeksi bakteri dari salmonella, cryptosporidium, dan E-coli.

Gejala:

Muntah, diare, lesu, kehilangan nafsu makan dan dehidrasi.

Pengobatan:

Antibiotik untuk membunuh bakteri dan perawatan suportif seperti cairan untuk mengobati dehidrasi dan dukungan nutrisi. Mungkin perlu untuk memberi makan terbatas , agar bisa beristirahat saluran pencernaan. Berikan ayam rebus dada tanpa bumbu.

  1. Infeksi cacing tambang

Cacing tambang adalah nematoda kecil dan tipis dengan panjang sekitar 10 hingga 20 mm dan merupakan cacing parasit usus umum anjing tetapi juga dapat menginfeksi kucing. Mereka tinggal di duodenum, bagian pertama dari usus kecil, di mana mereka menempelkan diri ke selaput lendir menggunakan kait seperti gigi. Cacing mengubah titik keterikatan mereka setiap 4-6 jam, yang menyebabkan daerah tersebut berdarah. Kehilangan darah dapat menyebabkan anemia, pendarahan usus, peradangan usus, diare dan bahkan kematian.

Gejala:

Kotoran sering berdarah, gusi pucat (karena anemia), dan pertumbuhan yg lambat – terhambat pada anak kucing.

Pengobatan:

Obat anti-parasit untuk membunuh cacing. Drontal atau sejenisnya

  1. Kelenjar Dubur yang bermasalah :

Terletak di posisi jam 5 dan 7 di anus kucing, kelenjar anal mengandung zat tebal berbau busuk yang dilepaskan dari kelenjar ketika kucing buang air besar.

Dari waktu ke waktu, substansi di kelenjar dapat menjadi tebal, menyebabkan impaksi dan peradangan. Akhirnya, kelenjar akan abses dan kemungkinan pecah.

Gejala:

  • Rasa sakit saat buang air besar dan
  • adanya darah di tinja atau di sekitar anus
  • dan bau yang tidak menyenangkan.

Pengobatan:

Kosongkan kelenjar dan bungkus dengan salep antibiotik. Kucing Anda perlu antibiotik. Jika masalah ini berulang, operasi pengangkatan kelenjar mungkin diperlukan.

  1. Sembelit

Dari waktu ke waktu, kucing Anda mungkin mengalami kesulitan mengosongkan isi perutnya. Ketika ini terjadi, tinja bisa menjadi kering dan mengeras.

Sembelit sering terjadi pada :

  • kucing senior
  • kucing yang mengalami dehidrasi
  • kucing dengan diet rendah serat
  • Litter box kotor yang menyebabkan sering menahan feses lebih lama ,
  • cedera panggul atau kelainan,
  • hipotiroidisme dan
  • gangguan neurologis.
  • Air dlm jumlah kecil dapat terjadi bersama di rektum ketika kucing sembelit.

Gejala:

  • Kucing kesakitan di litter box,
  • membuang kotoran dalam jumlah sedikit, atau berusaha buang air besar.

Pengobatan:

  • Ganti jenis makanan , Beralih ke diet serat tinggi atau tambahkan serat ke dalam diet.
  • Dorong konsumsi air dengan memberi makan wet diet,
    • Menyediakan lebih banyak mangkuk air, atau membeli air mancur / water fountain untuk memancing Kucing minum lebih banyak , dan dalam kasus-kasus sembelit yang parah, diperlukan pelunak tinja atau enema.
  1. Polip rectoanal

Jenis polip ini jarang terjadi pada kucing. Polip adalah pertumbuhan nodular non-kanker di rektum atau anus.

Gejala:

Darah dalam tinja dan kadang-kadang Anda mungkin melihat polip yang menonjol dari anus.

Pengobatan:

Operasi pengangkatan polip. Mereka dapat kembali di kemudian hari, membutuhkan operasi tambahan.

  1. Penyakit radang usus

Inflammatory bowel disease adalah sekelompok gangguan yang disebabkan oleh infiltrasi sel-sel inflamasi (sel darah putih) di mukosa gastrointestinaltract. Dapat mempengaruhi saluran usus atas dan bawah.

Gejala:

Muntah kronis dan diare, kadang dengan darah di dalamnya.

Pengobatan:

Ganti diet yang sangat mudah dicerna, terapi imunosupresif, dan antibiotik bila diperlukan.

  1. Kanker

Juga disebut sebagai neoplasma ganas atau tumor ganas, kanker adalah pembelahan sel yang tidak terkendali yang biasanya harus dibatasi dalam pertumbuhannya. Kanker yang dapat berkembang di mana saja di sepanjang saluran usus dan rektum dapat menyebabkan perdarahan. Ada beberapa jenis kanker yang dapat terbentuk tergantung pada garis sel yang berasal, yang termasuk kanker sel mast, limfoma, adenokarsinoma, tumor stroma gastrointestinal, leiomyosarcoma, karsinoma submukosa, tumor sel plasma dan hemangiosarcoma.

Gejala:

Berat badan turun, muntah, diare berdarah, anoreksia, lesu dan perut kembung.

Pengobatan:

Operasi untuk mengangkat pertumbuhan jika memungkinkan, kemoterapi atau radioterapi untuk mengecilkan tumor, memperlambat pertumbuhan tumor atau membunuh sel yang tersisa.

  1. Radang usus besar

Peradangan pada lapisan usus besar (usus besar) yang memiliki sejumlah penyebab termasuk infeksi, stres, diet, parasit atau kanker.

Gejala:

Diare, yang mengandung darah, sering buang air berair, kurang nafsu makan.

Pengobatan:

Tujuan pengobatan adalah untuk mengatasi penyebab yang mendasarinya. Kucing yang terkena dampak parah akan membutuhkan rawat inap dan cairan. Makanan dapat ditahan selama 24 jam agar usus besar beristirahat. Diet tinggi serat untuk meningkatkan tinja padat, obat anti inflamasi. Jika jaringan parut bermasalah berat operasi akan diperlukan.

  1. Gangguan pembekuan darah

Gangguan pembekuan darah (koagulopati) mempengaruhi kemampuan darah untuk membentuk gumpalan yang penting untuk mencegah pendarahan yang berlebihan ketika pembuluh darah terluka. Gangguan pembekuan dapat melibatkan trombosit (trombositopenia), faktor koagulasi (yang menyebabkan hemofilia).

  • Sebagian besar kasus hemofilia diwariskan, tetapi penyakit hati, keracunan aspirin, dan keracunan rodentisida juga dapat menyebabkan gangguan pembekuan darah.

Ingat Jangan pernah berikan Aspirin pada KUCING !

  • Trombositopenia memiliki sejumlah penyebab termasuk leukemia, sindrom myelodysplasia, infeksi virus, kerusakan trombosit yang dimediasi oleh kekebalan tubuh.

Gejala:

Darah dalam urin atau tinja, bintik-bintik merah pada gusi, mimisan, pucat gusi karena anemia.

Pengobatan:

Temukan dan obati penyebab yang mendasari jika memungkinkan. Transfusi darah utuh atau plasma mungkin diperlukan untuk mempertahankan jumlah sel darah normal dan pemberian vitamin K.

Gejala yang menyertainya:

Darah dapat terlihat di dan sekitar anus, di luar kotoran atau di seluruh kotoran. Gejala lain bervariasi tergantung pada penyebab yang mendasari tetapi mungkin termasuk:

  • Scooting anal – Menyeret bagian bawah sepanjang lantai.
  • Sulit buang air besar – Menghabiskan lebih lama dari biasanya di tempat sampah atau buang air besar di luar nampan sampah.
  • buang air besar yang menyakitkan – Menangis di nampan sampah atau buang air besar di luar nampan karena menghubungkan kotak sampah dengan rasa sakit.
  • Pembengkakan di sekitar anus – Karena kelenjar anal yang terdampak atau abses kelenjar dubur.
  • Mukosa pada tinja – Dari peradangan atau infeksi.
  • Diare – Kotoran yang longgar dan berair.
  • Darah dalam urin – Karena pendarahan internal yang disebabkan oleh gangguan pembekuan darah.

Gejala umum:

  • Lethargy
  • Gusi pucat
  • Kehilangan selera makan
  • Penurunan berat badan

Diagnosa:

Dokter hewan Anda akan melakukan pemeriksaan fisik lengkap terhadap kucing Anda dan mendapatkan riwayat medis dari Anda. Tergantung pada gejala yang muncul, ia akan menjalankan beberapa tes diagnostik untuk menentukan penyebabnya. Tes mungkin termasuk:

  • Tes baseline – Hitung darah lengkap, profil biokimia, dan urinalisis untuk mengevaluasi fungsi organ, periksa tanda-tanda peradangan. Kucing dengan trombositopenia akan memiliki trombosit darah rendah dan anemia mungkin ada pada kucing yang memiliki infeksi cacing tambang yang parah.
  • X-Ray atau ultrasound – Untuk melihat saluran pencernaan untuk tumor atau polip.
  • Kolonoskopi – Prosedur ini melibatkan penyisipan tabung halus dengan kamera di ujung untuk mengevaluasi usus besar untuk tanda-tanda peradangan, polip, dan / atau kanker. Biopsi dapat diambil pada saat ini yang akan dievaluasi.
  • Tes pembekuan darah – Seperti tes koagulasi, waktu prothrombin, waktu tromboplastin parsial teraktivasi dan waktu trombin untuk mengevaluasi kemampuan darah untuk menggumpal.
  • Biopsi sumsum tulang – Untuk menentukan penyebab trombosit darah rendah.
Iklan

Masalah dan Gangguan Pencernaan Kucing, penting utk dibaca

 

Kucing mempunyai system pencernaan yg sensitive, ketika misalnya makananan nya mendadak diubah, system tubuh akan tdk bisa langsung beradaptasi, sehingga kucing akan diare.

Bila pemilik tdk menyadari ini akan menjadikan rasa frustasi bagi pemiliknya.

 

Apa sistem pencernaan?

Sistem pencernaan adalah semacam tabung panjang yg membentang dari mulut kucing sampai ke bawah – aktivitasnya dibantu oleh organ lain, seperti hati dan pankreas.

Pencernaan Sistem memiliki dua fungsi utama:

  • pengolahan makanan sehingga nutrisi dapat diserap ke dalam aliran darah, menyediakan kucing dengan energi yang dibutuhkan
  • menyingkirkan produk-produk limbah

 

Saluran pencernaan terdiri dari:

  • Mulut – di mana makanan dipecah menjadi bagian-bagian kecil oleh gigi sebelum ditelan
  • esofagus atau pipa makanan – yang mendorong makanan ke dalam perut
  • saluran pencernaan, yang terdiri dari:
  • perut – di mana makanan yang diterima dan dicampur dengan asam lambung
  • usus kecil – di mana makanan lebih lanjut dicerna oleh enzim dan garam dilepaskan dari hati dan

pankreas. nutrisi yang dihasilkan kemudian diserap ke dalam aliran darah dan dibawa langsung ke hati untuk menjadi ‘Dibersihkan’ sebelum diedarkan ke seluruh tubuh. Beberapa produk limbah dari tubuh dikembalikan ke usus kecil setelah disampaikan dari hati

  • usus besar – di mana air diserap kembali dan kotoran yang dibentuk, sebelum mereka dikeluarkan dari tubuh

 

 

Apa – dan apa yang tidak – yang normal?

 

Top end

Kebiasaan makan

Di alam liar, kucing makan tikus kecil sehingga mereka makan lbh sedikit dan sering – Sama, banyak kucing peliharaan lebih memilih untuk makan makanan dgn porsi sedikit tapi sering.

saraf kucing dapat memilih untuk makan lebih banyak di malam hari ketika idlm keadaan tenang.

kucing sehat cenderung mengembangkan rutinitas berkaitan dengan makan dan mempertahankan berat badan yang stabil yang baik dan memiliki kulit dan bulu yang baik

 

regurgitasi

Ini adalah kondisi ketika makanan dimakan dan kemudian dikeluarkan kembali melalui mulut. Regurgitasi mungkin ‘normal’ di mana kucing sehat yang makan makanan mereka terlalu cepat dan terlalu banyak.  Eneg kata orng jawa.

Namun, bisa juga terjadi ada masalah kesehatan sehingga yang terbaik adalah untuk mencari saran dokter hewan jika kucing Anda memuntahkan berulang kali.

 

muntah

Tidak seperti regurgitasi, muntah atau sakit adalah proses aktif yang biasanya dikaitkan dengan mual dan mungkin ada drooling. perut kucing dipaksa dan berulang kali kontraksi sampai isi perut dikeluarkan melalui mulut.

Ini kondisi tidak biasa untuk kucing, dan biasanya kucing sedang dlm keadaan sakit.

Keadaan ini normal bila yg dimutahkan adalah bulu2 halus, hairball., kucing mengkonsumsi rambut saat menjilat –selfgromming. . Rambut ini menjadi terjalin bersama-sama dan mengiritasi lapisan lambung – mereka dapat diidentifikasi sebagai gumpalan rambut muntah.

 

Kucing juga dapat muntah makanan, empedu kuning dan / atau lendir berbusa. Muntah juga bisa menjadi tanda masalah kesehatan yang mendasari dan dapat membuat kucing Anda merasa tidak enak badan, jadi bawa ke dokter bila, keadaannya tdk membaik, segera kedokter.

 

Kotoran

feses yang normal biasanya coklat dan well-formed dan berlalu dengan mudah tanpa ketidaknyamanan. Kucing umumnya lebih memilih untuk toilet sekali atau dua kali sehari di liter box  yang mereka dapat Akses dengan mudah, jauh dari lokasi tempat yang sibuk/ramai dan hewan peliharaan lainnya – dan mereka lebih memilih untuk mengubur bap mereka., karena bau nya mereka ingin hilangkan.

Perubahan dalam kebiasaan toilet atau lokasi dapat menunjuk ke arah masalah kesehatan yang harus selalu dicermati.

 

Bila terkena diare, sering bulu2 sekitar, belakang, terkena imbasnya, bersihkan segera bulu2 tsb, dgn tisu basah, dan kemudian tisu kering, bila kesulitan, potong bulunya sedikit dgn gunting, hati2.

Jangan dimandikan ketika diare !

Dalam hal ini, selalu perhatikan feses mereka, ini cari control penting, utk memantau kesehatan.

kucing sering tdk nyaman atau menangis ketika mengeluarkan kotoran – ketika  diare dan sembelit.

 

Diare

Ketika kucing menderita diare, berkisar dari ringan sampai berair dan warna mungkin terang atau lebih gelap dari biasanya.

Gangguan yang mempengaruhi usus besar biasanya menyebabkan diare dlm jumlah kecil tapi berlalu sering – lendir dan / atau darah segar juga dapat dilihat –

sedangkan kucing yg menderita dengan gangguan yang mempengaruhi usus kecil biasanya diare dlm jumlah besar tp kurang berair

Kombinasi tanda-tanda mungkin menunjukkan bahwa baik kecil dan usus besar yang terkena.

Diare yang

anggur pelabuhan gelap atau hitam ter warna / dapat menunjukkan perdarahan lebih tinggi saluran pencernaan di dalam perut atau usus kecil.

Diare mungkin sangat bau.

 

 

 

Sembelit

Jika kucing Anda sembelit, tinja keras yang lulus atau kucing

mungkin saring berlebihan ketika mencoba untuk toilet. Beberapa kucing dengan

sembelit melewati jumlah kecil dari feses berair karena

radang usus dan ini mungkin keliru untuk

diare. Dehidrasi adalah salah satu penyebab sembelit.

Perut kembung

Ini adalah masalah umum pada kucing – dibandingkan dengan anjing untuk

Contoh – namun dapat terjadi dengan beberapa gangguan.

gangguan pencernaan dapat menyebabkan kombinasi tanda-tanda termasuk:

  • nafsu makan yang buruk dengan mengurangi atau tidak ada asupan makanan
  • perubahan perilaku
  • kekurangan energi atau penarikan
  • penurunan berat badan
  • regurgitasi atau muntah
  • sembelit dan / atau diare

Terminologi – apa Gastroenteritis?

Peradangan berbagai bagian dari sistem pencernaan adalah

disebut ‘itis’ tetapi tidak benar-benar mengacu pada penyebab

peradangan. Sebagai contoh:

  • Esofagitis – radang kerongkongan

– Atau pipa makanan

  • Gastritis – radang lambung
  • Enteritis – radang usus kecil
  • Gastroenteritis – radang lambung

dan usus kecil

  • Colitis – radang usus besar

(Bagian dari usus besar)

  • Hepatitis – peradangan hati
  • Kolangitis – peradangan pada saluran empedu
  • cholangiohepatitis – peradangan pada saluran empedu dan hati
  • Pankreatitis – peradangan pada pankreas
  • triaditis – peradangan pada hati, pankreas dan

usus halus

Penyebab umum pencernaan gangguan pada kucing

Diet

  • overfeeding dapat menyebabkan diare dan muntah – terutama

di anak kucing atau kucing muda

  • perubahan mendadak dari diet, atau makanan makan tidak dirancang untuk

kucing – misalnya makanan manusia kaya atau memperlakukan berlebihan – dapat menyebabkan

masalah pencernaan. Kucing dengan akses luar ruangan mungkin menderita

dari sakit perut jika mereka makan sisa makanan manusia, atau

mengkonsumsi burung liar dan mamalia – menyebabkan muntah,

diare atau sembelit

  • kucing dapat mengembangkan intoleransi untuk jenis makanan tertentu, bahkan jika

mereka sebelumnya telah diatasi dengan mereka. Intoleransi laktosa –

reaksi terhadap produk susu – umumnya mengarah ke diare

sehingga dianjurkan bahwa Anda tidak memberikan susu kucing Anda

untuk minum

  • kualitas pola makan yang buruk yang tidak mudah dicerna dapat menyebabkan

diare atau sembelit

Penyakit menular

  • penyakit menular yang penyebab umum lain dari pencernaan

masalah, terutama pada kucing muda

  • virus – diare dapat disebabkan oleh infeksi dengan angka

virus kucing, termasuk kucing parvovirus (FPV) dan

coronavirus kucing (FCoV). Infeksi dengan kucing menular

virus leukemia (FeLV) dan feline immunodeficiency virus

(FIV) juga dapat menyebabkan masalah pencernaan karena terganggu

sistem kekebalan. Lihat Kucing Protection Hewan Guides:

Feline Parvovirus, Feline Coronavirus (FCoV) dan Feline

Menular Virus Peritonitis (FIP) dan Feline Immunodeficiency

(FIV) dan Feline Leukemia Virus (FeLV)

  • bakteri – infeksi bakteri seperti Campylobacter,

E coli dan Salmonella dapat menyebabkan diare dan muntah.

Namun, banyak kucing sehat tanpa masalah pencernaan mungkin

juga membawa Campylobacter dan E coli adalah salah satu yang normal

jenis bakteri yang ditemukan dalam usus semua mamalia – hanya

beberapa strain dapat menyebabkan penyakit

  • parasit – cacing gelang dan infeksi parasit lainnya dapat

menyebabkan gangguan pencernaan, penurunan berat badan dan muntah dan

diare

penyakit radang usus (IBD)

Radang lambung, usus kecil dan / atau besar

usus menyebabkan penyerapan yang buruk dari nutrisi dan penyebab

sakit perut, muntah dan penurunan berat badan – diare mungkin

juga terjadi. Penyebab peradangan seperti saat ini tidak jelas,

tapi mungkin dipicu oleh bakteri yang ditemukan dalam usus atau tertentu

jenis makanan kucing sensitif terhadap. Stres juga dapat berperan dalam

memicu IBD pada kucing.

penyakit sistemik

Penyakit lain dapat menyebabkan masalah pencernaan, termasuk:

Penyakit hati

Hati memiliki sejumlah fungsi penting – memproduksi

protein dan garam empedu yang membantu penyerapan lemak. Saya t

juga berkaitan dengan regulasi kekebalan tubuh, detoksifikasi dan glukosa

metabolisme. Beberapa gangguan hati termasuk:

  • peradangan hati – karena infeksi, racun atau

gangguan sistem kekebalan tubuh

  • lipidosis hati – ini terjadi dengan cepat jika kucing tiba-tiba makan

tidak cukup makanan – terutama jika mereka kelebihan berat badan

  • kanker hati

gangguan pankreas

Pankreas menghasilkan enzim untuk memecah makanan turun sehingga dapat

diserap dari usus halus, serta memproduksi

insulin untuk regulasi kadar glukosa darah.

  • Pankreatitis dapat terjadi tiba-tiba dan dapat menyebabkan kronis,

diare terus menerus

  • eksokrin pankreas insufisiensi (EPI) adalah suatu kondisi langka di

kucing yang membuat mereka tidak dapat mencerna dan menyerap mereka

makanan dengan baik karena mereka tidak dapat memproduksi cukup

enzim pencernaan

triaditis

Radang pankreas, hati dan usus kecil

dapat menyebabkan ketidaknyamanan, muntah dan / atau diare – baik

sebentar-sebentar atau jangka panjang.

Penyakit pada organ lain

penyakit ginjal dan hipertiroidisme yang biasa terlihat di

kucing yang lebih tua dan dapat menyebabkan gangguan pencernaan – melihat Cats

Perlindungan ini Veterinary Guides: Ginjal atau penyakit ginjal

dan Hipertiroidisme.

penghalang

Saluran pencernaan dapat terhalang oleh benda asing

menjadi terjebak, penyempitan saluran setelah trauma dan beberapa

jenis kanker. Penyempitan kanal panggul setelah retak

panggul dapat menyebabkan sembelit, gangguan sekaleng kantung anal

– Kelenjar aroma ditemukan hanya di dalam bawah kucing – atau gigitan kucing

abses di dekat bagian bawah kucing.

racun

Beberapa racun secara tidak sengaja tertelan dapat menyebabkan tanda-tanda

gangguan pencernaan dan tanda-tanda sering lain juga.

Kanker

Tergantung pada jenis dan lokasi tumor, kanker

dari saluran pencernaan dapat menyebabkan muntah atau diare, atau

kombinasi keduanya. Beberapa jenis kanker dapat menyebar luas

di beberapa tempat di seluruh saluran pencernaan. kanker pada

organ lain di luar saluran pencernaan juga bisa menyebabkan

masalah yang sama.

Kelainan saraf

  • regurgitasi dapat disebabkan oleh gangguan saraf

memasok kerongkongan

  • megacolon adalah suatu kondisi dimana usus besar menjadi

membesar dan kurang mampu untuk mendorong feses bersama. Mungkin juga

disebabkan oleh gangguan pasokan saraf yang

situs ke toilet yang tidak pantas

Kucing cukup rewel ketika datang ke toileting

dan mereka tahu apa yang mereka suka! Jika mereka tidak menemukan situs mereka

tepat, mungkin menunda mereka pergi ke toilet yang bisa

menyebabkan sembelit. Hal yang sering membuat kucing enggan

pergi ke toilet meliputi:

  • menemukan kesulitan untuk mencapai
  • kotoran kucing menjadi terbiasa atau tidak nyaman
  • tidak mampu mengubur deposito mereka secara efektif
  • merasa terancam oleh apa pun yang mereka harus melewati untuk mendapatkan

situs termasuk hewan lain, atau mesin cuci bising

Diagnosa

Pengobatan gejala mungkin tepat jika kucing adalah

dinyatakan baik dan tidak memiliki masalah panjang, jika tidak

tes lebih lanjut mungkin diperlukan. Karena ada banyak penyebab

gangguan pencernaan, mendiagnosis penyebab yang mendasari dapat mengambil

beberapa waktu dan membutuhkan sejumlah tes, terutama untuk

kasus yang sedang berlangsung. dokter hewan Anda dapat mempertimbangkan beberapa hal sebagai berikut:

  • sejarah
  • pemeriksaan fisik
  • tes feses untuk mencari bukti penyakit menular –

kadang-kadang sampel harus dikumpulkan selama beberapa hari,

karena beberapa organisme menular hanya menumpahkan sebentar-sebentar di

tinja

  • tes darah dan urin untuk menyingkirkan mendasari penyakit
  • pemeriksaan lebih lanjut yang diperlukan – x-ray, pemeriksaan USG

dan / atau endoskopi di bawah anestesi umum

  • operasi kadang-kadang eksplorasi dan biopsi mungkin diperlukan
  • percobaan diet jangka panjang – dokter hewan Anda dapat merekomendasikan

diet yang berbeda untuk menilai respon, diikuti dengan perubahan

kembali ke diet semula. Mereka akan membandingkan hasil dan

melihat apakah masalah berulang

Pengobatan

Pengobatan gangguan pencernaan akan tergantung pada

penyebab, usia kucing Anda dan masalah kesehatan dan

keparahan kondisi. dokter hewan Anda akan merekomendasikan paling

perawatan yang tepat untuk kucing Anda yang dapat mencakup satu atau

beberapa hal berikut:

  • manajemen diet, yang mungkin termasuk menyesuaikan

Jenis, volume, lokasi dan / atau frekuensi makanan yang ditawarkan.

Mengelola diet sering memainkan peran kunci dalam memecahkan pencernaan

gangguan, selama kucing Anda tidak dapat sumber makanan di tempat lain

  • prebiotik atau probiotik untuk membantu menyeimbangkan bakteri di usus
  • terapi cairan mungkin diperlukan
  • regulator feses mungkin diperlukan. Ini termasuk binder misalnya

kaolin, pelembut misalnya laktulosa, atau lubricators – seperti cairan

senyawa berbasis parafin

  • enema mungkin diperlukan untuk kucing dipengaruhi

sembelit

  • pengobatan anti-inflamasi mungkin disarankan
  • antibiotik kadang-kadang dapat diindikasikan untuk mengendalikan

beberapa penyakit menular

  • pengobatan untuk setiap penyakit yang mendasari, misalnya untuk pengobatan

hipertiroidisme

  • pembedahan mungkin diperlukan untuk menghilangkan benda asing dan untuk

beberapa jenis kanker

  • kemoterapi dapat diindikasikan untuk jenis kanker tertentu
  • manajemen stres dapat membantu dalam mengendalikan irritable bowel

penyakit dan bagi mereka kucing yang terkena sembelit karena

kesulitan mengakses situs ke toilet mereka sebagai akibat dari stres.

Lihat Cats Protection Panduan Penting: Memahami Anda

perilaku kucing

  • untuk memperlambat kucing turun yang makan terlalu cepat, menggunakan pengayaan makanan

kegiatan – lihat Panduan Penting: Feeding dan obesitas. menempatkan

sangat besar dibersihkan dan tahan lama objek – seperti yang sangat besar

batu – dalam mangkuk dapat bermanfaat bagi beberapa kucing

  • perawatan rutin dan / atau penggunaan diet khusus atau lisan

perawatan dapat membantu untuk pengelolaan berlebihan

furballs. gangguan kulit yang menyebabkan kucing Anda untuk mabung banyak

dan / atau menelan banyak rambut ketika dandan mungkin juga

memerlukan pengobatan

Apa di masa depan?

Prognosis akan tergantung pada penyebab yang mendasari. banyak kucing

dengan masalah pencernaan akan kembali ke pengobatan berikut normal atau

manajemen diet, sedangkan beberapa kondisi mungkin memerlukan jangka panjang

atau bahkan manajemen seumur hidup untuk mencegah berpotensi

efek muntah jangka panjang atau diare melemahkan. Sayangnya,

beberapa kondisi dapat membawa prognosis dijaga.