Masalah Hati pada Kucing

Hati kucing memiliki banyak fungsi metabolisme yang vital, antara lain adalah mensintesis protein dan gula, membuang limbah tubuh dari aliran darah, mempengaruhi faktor pembekuan darah dan detoksifikasi dari berbagai racun.

Tanda penyakit Hati

  • Tanda umum penyakit hati adalah penyakit kuning, di mana empedu menumpuk pada jaringan, lalu mengubah warna kulit dan bagian putih mata menjadi kuning dan air seni berubah warna.
  • Asites adalah penumpukan cairan di perut. Itu bisa disebabkan oleh peningkatan tekanan di pembuluh darah perut. Ini juga bisa menjadi hasil dari penurunan sintesis protein oleh hati, sehingga cairan keluar dari pembuluh darah. Kucing dengan asites memiliki tampilan perut yang bengkak atau kembung. Feline infectious peritonitis adalah penyebab asites yang paling umum.
  • Pendarahan spontan adalah juga tanda penyakit hati akut. Pendarahan lambung, usus, dan saluran kemih. Pendarahan terjadi juga di mulut (terutama di gusi) atau mungkin terjadi kulit, terutama di daerah selangkangan.
  • Kucing dengan gangguan fungsi hati tampak selalu lemah dan lesu, kehilangan nafsu makan dan berat badan. Mereka seringkali juga muntah dan diare, minum airsecara berlebihan, dan mengalami nyeri di perut.
  • Tanda-tanda sistem saraf pusat. Kucing mengalami “sakit kepala” yang buruk, saking buruknya mereka akan membenturkannya ke dinding, kebutaan yang tampak sesekali, pingsan, kejang, dan koma — menunjukkan gagal hati lanjut. Tanda-tanda ini dapat disebut sebagai ensefalopati hati.
Photo by Free Creative Stuff on Pexels.com

PENYEBAB Masalah HATI

  • Penyebab paling umum dari gagal hati pada kucing adalah lipidosis hati idiopatik.
  • Penyebab paling umum berikutnya adalah kolangiohepatitis, Penyakit infeksi yang melibatkan hati termasuk feline infectious peritonitis dan toksoplasmosis.
  • Leukemia kucing dan kanker yang dimulai di hati dan menyebar ke lokasi lain adalah penyebab lain dari masalah hati.
  • Penyumbatan saluran empedu oleh batu empedu atau parasit (cacing hati) tidak sering terjadi tetapi harus dipertimbangkan jika kucing menderita penyakit kuning yang tidak dapat dijelaskan.
  • Bahan kimia yang diketahui menyebabkan keracunan hati adalah karbon tetraklorida, insektisida (seperti hidrokarbon terklorinasi chlordane dan dieldrin) dan tembaga, timbal, fosfor, selenium, dan besi dalam jumlah beracun.
  • Obat-obatan yang mempengaruhi hati secara merugikan termasuk asetaminofen (Tylenol),beberapa gas anestesi yang dihirup, beberapa antibiotik, diuretik, sediaan sulfa,antikonvulsan, arsenik, diazepam (Valium), dan beberapa steroid. Obat tersebut  menyebabkan masalah hanya bila dosis yang dianjurkan terlampaui atau bila diberikan untuk waktu yang lama.

Mengobati masalah hati tergantung pada diagnosis.

 Tes Laboratorium  (kerja darah pada tes asam empedu, ultrasound, CT scan, biopsi hati) diperlukan untuk menentukan penyebab pastinya.

Prognosis untuk pemulihan berhubungan untuk durasi dan luasnya kerusakan dan apakah penyebabnya dapat diperbaiki.

Pola makan khusus dan pengaturan dari stress akan juga secara significant memperpanjang usia mereka.

Untungnya, hati terkenal karena kekuatan regenerasinya, jika kucing dapat segera diberikan perawatan suportif, hatinya akan melakukannya ke arah positif dengan bertahap.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s