Penyakit Gigi Kucing

 

Penyakit gigi pada kucing sering terjadi – tetapi sulit didiagnosis.

Sementara rasa sakit yang menyiksa dan kucing yang kesakitan membuat anda harus membawanya ke dokter hewan,

Banyak kucing menolak makanan, tetapi itu bukan karena mereka rewel – itu karena ketika makan itu menyakitkan. Bila kucing lemah dan lesu ditambah tanpa asupan energi cukup ini akan membuat mereka rentan untuk sakit.

 

Ketika ada bakteri di sekitar garis gusi, bakteri itu segera menyebar melalui sistem kucing, berpotensi mempengaruhi ginjal dan bahkan fungsi jantung.

Hasil gambar untuk pinterest gif cats eat

Ada banyak jenis dan variasi penyakit gigi pada kucing; ada tiga penyakit gigi pada kucing yang sangat penting untuk diketahui.

 

  1. Resorpsi gigi pada kucing

 

Kavitas (umum pada manusia) diciptakan dari luar ke dalam.  Resorpsi gigi dimulai pada akar dan bergerak naik.

Resorpsi gigi jarang terjadi pada manusia; bisa terjadi juga pada anjing tapi masalahnya jauh lebih umum pada kucing.

 

Jika satu gigi terpengaruh, Bellows mengatakan, ada kemungkinan 75 persen bahwa setidaknya satu gigi lain dan beberapa gigi lain terpengaruh.

Kucing yang mengernyit adalah kucing yang terluka. Satu-satunya cara untuk menghilangkan rasa sakit secara efektif adalah dengan mengangkat gigi yang terkena.

 

  1. Stomatitis pada kucing

Kondisi ini terjadi ketika kucing tampaknya menjadi alergi pada gigi mereka sendiri. Terlepas dari kenyataan bahwa stomatitis adalah umum,

 

Stomatitis sering didiagnosis oleh dokter hewan yang mengamati mulut merah terang yang meradang. Beberapa dokter hewan menangani peradangan menggunakan steroid dan antibiotik.

 

” sementara bisa membuat kucing lebih nyaman, tetapi itu bukan solusi jangka panjang,”

 

Efek jangka panjangnya , kucing membutuhkan dosis steroid yang lebih tinggi untuk mengontrol peradangan dan akhirnya dapat menimbulkan diabetes (sebagai efek samping dari steroid). Dan beberapa kucing menjadi resisten terhadap satu antibiotik.

 

 

  1. Penyakit periodontal pada kucing

Ini semua tentang pencegahan jadi tidak banyak plak, tartar dan bakteri yang menyertainya.

Menyikat gigi kucing sangat membantu, selain itu ada produk yang bisa digunakan. Berikut beberapa di antaranya:

 

Sanos veterinary dental sealant: Aplikasi satu langkah ini oleh dokter hewan membantu menjaga garis karet sub-gingival kucing (dan anjing) bersih. Sanos diterapkan setelah setiap pembersihan gigi

Wipes:  dikatakan untuk memilih produk dengan klorheksidin dan natrium metaphosphate.

Suplemen air: Sama seperti namanya, Anda menambahkan ini ke air minum kucing Anda. Beberapa suplemen air terbukti secara klinis mengurangi plak oleh 85 persen hingga 88 persen pada kucing.

Advertisements

Kenali Tanda Kucing punya masalah di mulutnya.

 

 

Kucing adalah ahli dalam menyembunyikan ketidaknyamanan sampai mereka benar-benar sakit,

Dengan anda mengetahui indikasi gejala penyakit, anda bisa meringankan penderitaan mereka,

Related image

Berikut tanda tanda nya :

 

  1. Kucing Anda menjadi pemakan yang ceroboh

Jika kucing Anda menjatuhkan kotorannya di seluruh tempat dengan meninggalkan potongan-potongan kible yang setengah dikunyah di lantai, ia mungkin mencoba mengatakan bahwa giginya sakit.

 

  1. Dia bernafas buruk

Tidak peduli apa yang dikatakan orang, itu tidak normal untuk kucing memiliki napas yang buruk. Tentu, napas kucing Anda akan sedikit berbau setelah dia makan, tetapi jika ia menjilati Anda dan Anda mencium bau dalam air liurnya, itu pertanda ia perlu pergi ke dokter hewan.

 

  1. Bulunya berbau kotor

Kucing yang sehat biasanya tercium seperti jerami segar: berumput dengan sedikit rasa manis yang sangat ringan.

Jika bulu kucing Anda tidak berbau segar, ada sesuatu yang salah.

Entah dia tidak selfgrooming atau dia sedang selfgrooming tapi air liurnya menandakan dia sakit.

Salah satu dari hal-hal ini dapat disebabkan oleh penyakit gigi.

Saat mulut kucing Anda sakit, dia tidak akan senang menggunakannya untuk apa pun, termasuk perawatan.

 

Bau di mulutnya akan naik ke bulunya ketika dia membersihkan dirinya sendiri.

  1. Dia meneteskan air liur

Berbicara tentang air liur, jika kucing Anda meneteskan air liur, ia mungkin kesakitan atau menderita penyakit gigi. Saya tidak berbicara tentang kucing yang ngiler ketika mereka mendengkur karena mereka sangat senang; Saya sedang berbicara tentang kucing yang ngiler ketika mereka hanya duduk di suatu tempat atau yang ngiler sambil melihat-lihat makanan di piring mereka.

 

  1. Temperamennya telah berubah

Sakit gigi tidak memiliki efek positif pada suasana hati Anda.

Hal yang sama berlaku untuk kucing:

Seekor kucing dengan gigi yang sakit dan gusi sakit bisa menjadi pemarah atau mulai menghindari kasih sayang.

Dia mungkin juga bereaksi dengan menarik kembali, memukul, atau menggigit jika Anda mencoba menggosoknya di sekitar pipinya.

 

  1. Dia memiliki taring yang patah atau hilang

Tentu, ini bukan tanda yang halus, tetapi Anda mungkin terkejut ketika mengetahui bahwa banyak orang mengabaikan gigi taring yang rusak atau membayangkan gigi itu jatuh secara alami. Ini hampir tidak pernah terjadi: Jika gigi patah, terutama jika patah di akar, itu karena kucing memiliki lesi resorptive (“kavitas kucing”) yang melemahkan gigi sampai titik patah. Menurut American Veterinary Dental College, rongga pulpa kucing berada sangat dekat dengan ujung gigi taring, sehingga bahkan kepingan kecil dari ujung taring dapat menyebabkan rasa sakit yang serius.

 

Penyakit gigi yang tidak diobati dapat menyebabkan bakteri memasuki aliran darah dan menyebabkan masalah dengan jantung, ginjal, hati, dan saluran pencernaan.

Untuk ini dan banyak alasan lainnya, ada baiknya untuk memastikan Kucing Anda mendapatkan pemeriksaan gigi dan pembersihan rutin seperti yang direkomendasikan oleh dokter hewan Anda.

Waspadai Penyakit gigi pada kucing , berikan kucing perawatan.

​Apa yang Harus Anda ketahui Tentang Penyakit Gigi pada Kucing ?
Setiap bulu, serat, dan otot tubuh kucing ini dirancang untuk menjadi predator .
 Tapi satu hal yang benar-benar mendefinisikan kucing adalah giginya. 
Ya, mereka super-lucu dengan taring runcing kecil mereka, tapi apa lagi yang terjadi di mulut itu?
Pertama-tama, mari kita bicara tentang gigi khas kucing . Gigi yang paling mencolok adalah taring, yang  disebut gigi taring. 
Kemudian gigi kecil kecil di depan disebut gigi seri. 
Gigi belakang gigi taring adalah gigi premolar dan molar.
Satu hal penting yang dapat Anda lakukan adalah membuat  semua gigi mengagumkan tersebut adalah untuk tetap bersih. 

Mengapa kesehatan gigi sangat penting?
penyakit gigi sangat umum pada kucing – pada kenyataannya, diperkirakan bahwa sebanyak 85 persen dari kucing yang lebih dari usia tiga tahun memilikinya – dan itu sebagai menyakitkan bagi mereka.

 

Ketiga bentuk yang paling umum dari penyakit gigi adalah :

 1. gingivitis (karang gigi)

 2. lesi resorptif (lubang), 

 3. dan stomatitis.(radang).
Kucing memiliki 26 gigi bayi dan 30 gigi dewasa.


Gingivitis terjadi karena gusi teriritasi oleh penumpukan tartar. Penumpukan ini dapat dicegah dengan menyikat gigi kucing Anda dan memberikan kucing perlakuan yang memungkinkan mereka untuk mengikis habis tartat gigi mereka hanya dengan makan.
lesi resorptive kadang-kadang keliru disebut sebagai “rongga kitty.”
 Perbedaan antara rongga dan lesi resorptive? 
Rongga disebabkan oleh kerusakan gigi. 
lesi resorptive hanya : erosi pada gigi, umumnya terbentuk di sekitar garis gusi tapi kadang-kadang juga di bawah gusi dan dengan demikian tidak terlihat dengan mata telanjang.
 Ini masih belum diketahui apa yang menyebabkan lesi resorptif, tetapi sel-sel yang disebut odontoclasts, yang memecah substansi gigi, ditemukan di lesi.
Seperti yang Anda lihat dalam ilustrasi ini, jaringan gusi dapat tumbuh sekitar lesi resorptif, atau dokter hewan Anda mungkin melihat satu titik kecil pada gigi kucing Anda.
Kadang-kadang, jaringan gusi, atau gingiva, tumbuh gigi karena gusi teriritasi oleh lesi. 
Ini adalah salah satu tanda-tanda dokter hewan yg dicari ketika mereka membersihkan gigi kucing Anda.
Tetapi bahkan jika gingiva tidak tumbuh sekitar lesi, lubang, dokter hewan Anda akan melihat, setidaknya dalam tahap awal, sangat kecil.
 Sayangnya, lubang kecil dapat menyembunyikan fakta bahwa banyak dari resorpsi yang terjadi di dalam gigi.
Kadang-kadang lesi bahkan tidak dapat dilihat sampai dokter hewan mengambil sinar-X selama pembersihan gigi kucing Anda. 
Pada hari-sinar-X, lesi muncul sebagai bidang bahan kurang padat di gigi.
Sebuah lesi resorptive bisa jauh lebih besar di dalam daripada di luar.Sebuah lesi resorptive bisa jauh lebih besar di dalam daripada di luar.
Saat membersihkan gigi kucing Anda, dokter hewan Anda juga akan mencatat setiap “respon obrolan.” Ketika kucing memiliki gigi yang sakit dan sakit, mulutnya akan cepat membuka dan menutup, atau obrolan, dalam menanggapi rasa sakit. 
Hal ini terjadi meskipun kucing Anda di bawah anestesi selama pembersihan, sehingga harus memberikan gambaran seberapa banyak lesi resorptive menyakiti kucing Anda.
Pengobatan yang paling umum untuk lesi resorptive adalah ekstraksi gigi yang terkena. Kucing baik-baik saja dengan gigi yang lebih sedikit, dan Anda mungkin akan melihat perubahan positif besar dalam kepribadian kucing Anda setelah gigi yang menyakitkan dihapus.
 Stomatitis adalah peradangan yang sangat menyakitkan umum dari mulut, sebagian besar di sekitar gusi dan bagian belakang mulut dekat tenggorokan. Ini sering merupakan kondisi kronis, dan sayangnya, penyebab stomatitis masih belum diketahui. 
Hal ini diketahui bahwa infeksi FIV dapat mempengaruhi kucing untuk penyakit. Dalam kasus lain, stomatitis dapat disebabkan oleh sistem kekebalan tubuh kucing bereaksi berlebihan terhadap bakteri di dalam mulut. 
Pengobatan biasanya dimulai dengan menyeluruh membersihkan gigi, diikuti dengan perawatan di rumah, antibiotik dan obat anti-inflamasi.
 Jika penyakit berlanjut, kucing mungkin perlu steroid untuk mengendalikan peradangan, dan bahkan mungkin penghapusan semua gigi.
Hal yang paling penting yang perlu Anda ketahui adalah bahwa tidak ada pengobatan rumah untuk penyakit gigi.
 Hanya pembersihan menyeluruh dan, jika diperlukan, ekstraksi, akan mengobatinya.
Anda dapat mencegah penyakit gigi dengan menyikat gigi kucing Anda atau memberi makanan  yang membantu dia untuk mengikis tartar habis pd giginya, hanya dengan makan mereka.
 pembersihan rutin di kantor dokter hewan Anda, di bawah anestesi umum, adalah bagian penting lain dari pencegahan penyakit gigi.