Penyakit Kucing : Feline Coronavirus (FCoV) dan Feline Infectious Peritonitis (FIP)

 
Apa itu Feline Coronavirus atau FCoV?
FCoV adalah virus yang umum dan menular yang disebabkan dari kotoran kucing. Hal ini lebih umum ditemukan dalam multi-cat / byk kucing dirumah tangga dan tidak mempengaruhi hewan lain atau orang.

Bagaimana kucing terjangkit FCoV?
FCoV tertular oleh tidak sengaja menelan virus, melalui kontak dengan kucing lain, nampan sampah/litter box atau tanah di mana kucing lainnya telah BAP/buang kotoran besar.. Paparan kotoran dalam baki sampah /litter box adalah yang paling umum dlm transmisi/penularan . Empat puluh persen atau lebih dari kucing akan terinfeksi virus pada suatu saat dalam kehidupan mereka dan sebagian besar pemilik akan menyadari itu. Hampir setiap kucing yang bertemu virus akan terinfeksi dan sebagian besar akan tetap sehat dan mayoritas akan membersihkan virus sendiri.
Kebanyakan kucing tidak menampilkan tanda-tanda terinfeksi FCoV, meskipun beberapa kucing diare selama beberapa hari. kucing ini cenderung untuk menumpahkan virus dalam kotoran mereka selama beberapa bulan dan tetap sehat.
Dalam persentase yang sangat kecil dari kucing, virus bermutasi dan penyebab penyakit fatal yang disebut Feline Infectious Peritonitis (FIP). Ini adalah lebih mungkin terjadi dalam lingkungan multi-kucing dan dapat memakan waktu minggu, bulan atau kadang-kadang tahun setelah infeksi awal.
.
Jika kucing membersihkan FCoV dan tidak berkembang FIP, apakah bisa terjadi kekebalan tubuh?
Sayangnya tidak, kucing bisa terinfeksi kembali dengan FCoV lagi setiap saat dan dapat rentan terhadap itu bermutasi dan menyebabkan FIP.

Mengapa FCoV berubah dalam beberapa kucing?
Tidak diketahui persis mengapa perubahan virus menyebabkan FIP di beberapa kucing, namun sejumlah faktor tampaknya meningkatkan kemungkinan nya:
• stres misalnya pindah rumah, hewan peliharaan baru di rumah, terlalu banyak, hewan peliharaan di rumah, yang ditempatkan di penitipan kucing yg tdk bersih.
• usia – kucing muda dan tua lebih rentan
• sistem kekebalan tubuh yang buruk atau penyakit bersamaan
• faktor genetik mungkin, meskipun hal ini sangat jarang

Apa FIP?
FIP adalah fatal, penyakit yg jarang, virus yang disebabkan oleh infeksi dari bermutasi FCoV. Penyakit ini paling umum pada kucing muda berusia enam minggu sampai dua tahun. Kucing yang hidup dengan kucing lainnya
juga lebih mungkin untuk mengembangkan penyakit.

Apa tanda-tanda dari FIP?
Tidak ada tanda-tanda unik dari FIP dan mereka bervariasi. Semua kucing dengan FIP tidak sehat dan sebagian besar akan mengalami demam, muncul lesu dan tdk mau makan makanan mereka. Ada Dua jenis penyakit yg ada, meskipun ada
bisa menjadi crossover antara dua:
• FIP basah – cairan menumpuk di perut, menyebabkan ia tampak bengkak. Ini bisa juga terjadi di dada yang menyebabkan kesulitan bernapas
• FIP kering – kucing mungkin tampak kusam dengan nafsu makan yang buruk dan / atau suhu tinggi. Mereka mungkin turun berat badan, memiliki masalah dengan visi mereka, perilaku atau sistem saraf dan dapat mengembangkan penyakit kuning

Bagaimana FIP didiagnosis?
FIP tidak mudah untuk didiagnosa. Tidak ada tes tunggal yang dapat dilakukan pada kucing sakit yang akan selalu mengkonfirmasi ,Kombinasi sejarah, temuan fisik, darah
tes dan pengujian cairan dari dada atau perut bisa memberikan indikasi, tapi satu-satunya cara yang pasti untuk mendiagnosa FIP adalah melalui biopsi diambil. Sayangnya, penyakit ini sering hanya
dikonfirmasi pada post-mortem.
Ada juga ada tes yang tersedia untuk memprediksi apakah kucing dengan FCoV akan mengembangkan FIP. Sebuah tes darah dapat mendeteksi antibodi terhadap FCoV, tetapi hal ini dapat menyesatkan karena tingkat tinggi antibodi,
hanya berarti bahwa kucing telah terkena virus di beberapa titik. Ini tidak menunjukkan apakah kucing itu menumpahkan FCoV – yaitu apakah kucing menimbulkan risiko bagi kucing lain – atau apakah kucing akan terus mengembangkan FIP. Dalam beberapa kasus, kucing yang berkembang FIP sebenarnya tidak memiliki antibodi sama sekali. tes feses khusus dapat menunjukkan jika kucing menumpahkan FCoV, tapi sekali lagi ini tidak menunjukkan apakah kucing akan mengembangkan FIP dan hasil negatif tidak bisa mengesampingkan infeksi FCoV.
Apakah ada pengobatan untuk FIP?
Tidak ada obat untuk FIP. Pengobatan dapat diberikan untuk meringankan ;Gejala tapi sayangnya kucing, yang paling terpengaruh harus euthanased.
Dapatkah FIP dicegah?
Sayangnya, tidak ada vaksin di Inggris untuk melindungi terhadap Infeksi FCoV atau FIP.
Setelah kucing terinfeksi FCoV tidak ada cara untuk mengetahui apakah itu akan mengembangkan FIP atau tidak.
Kurang dari satu dari sepuluh kucing terinfeksi FCoV akan i ke mengembangkan FIP. Namun, jika Anda menduga bahwa kucing Anda memiliki pernah terkena FCoV, meminimalkan stres dapat membantu mengurangi risiko FIP berkembang. Untuk melakukan hal ini, menghindari berdesak-desakan, memperkenalkan hewan peliharaan baru atau menempatkan kucing Anda ke penitipan.
Hilangkan,bersihkan kotoran sesegera mungkin, menjaga makanan kucing Anda mangkuk jauh dari baki sampah nya dan untuk mensterilkan baki sampah setidaknya dua kali seminggu.

Berapa lama virus bertahan di lingkungan?
Di luar ruangan, virus biasanya hanya bertahan selama berjam-jam atau hari. Di dalam ruangan, di kotoran kucing kering, bisa bertahan hingga tujuh minggu. Hal ini dibunuh oleh sebagian besar desinfektan tapi pastikan Anda menggunakan
desinfektan yang aman untuk kucing karena beberapa produk rumah tangga beracun untuk kucing.

Saya sudah punya kucing dan berpikir untuk mendapatkan yang lain, tapi saya khawatir kucing baru dapat terjangkit FCoV ke dalam rumah tangga
Ketika memperoleh apapun kucing baru, selalu ada kemungkinan bahwa itu akan terinfeksi FCoV – sekitar 40 persen dari kucing mungkin terinfeksi pada suatu saat dalam kehidupan mereka. Namun, jangan lupa kucing anda yang ada juga sudah terinfeksi virus ini sangat umum dan banyak kucing yang terinfeksi tampak sehat – atau dia dapat terjangkit virus di masa depan.
Kucing yang lebih dari dua tahun lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan FIP.
Mengintegrasikan kucing baru dengan hati-hati selalu penting, untuk meminimalkan stres dan memastikan rumah tangga yang harmonis.

Salah satu kucing saya telah didiagnosis dengan FIP, saya harus mengisolasi dia dari kucing saya yang lain?
Tidak, dalam hal melindungi kucing lain dari FcoV infeksi. Hal ini sangat mungkin bahwa kucing Anda yang lain sudah akan telah terinfeksi FCoV, tetapi mereka tidak lebih berisiko
mengembangkan FIP. Mungkin akan membantu untuk meminimalkan stres dan memastikan baik sampah nampan kebersihan. Namun sehubungan dengan kucing Anda dengan FIP, berbicaralah dengan dokter hewan Anda.

Jika itu hanya kucing Anda, itu mungkin aman untuk mendapatkan kucing lain enam minggu setelah kucing Anda meninggal. Pastikan Anda mensterilkan sampah nampan, makanan dan air mangkuk dan sekitarnya dengan diencerkan
pemutih sebelum dibilas secara menyeluruh.
Jika Anda sudah memiliki kucing lain, mereka mungkin terinfeksi dengan FCoV dan karena itu bisa menginfeksi kucing baru datang. Berbicaralah dengan dokter hewan Anda tentang waktu terbaik untuk mendapatkan kucing lain. Beberapa dokter hewan mungkin merekomendasikan darah atau feses tes dan menunggu sampai tingkat antibodi telah berkurang, atau virus shedding berhenti,
. Juga, ingat bahwa setiap kucing baru juga sudah terinfeksi FCoV sehingga dokter hewan Anda mungkin menyarankan menguji kucing baru untuk tingkat antibodi yang tinggi.
Kesimpulan:
• FCoV umum
• FCoV hanya mengarah ke FIP dalam persentase kecil dari kucing
• kucing dapat terjangkit FCoV dari setiap kucing yang terinfeksi lain
• langkah-langkah untuk meminimalkan stres adalah penting
• langkah-langkah kebersihan yang baik dan menghindari kepadatan kucing dapat membantu kucing untuk menghilangkan virus

Iklan

Penyakit Kucing : Feline Coronavirus (FCoV) dan Feline Infectious Peritonitis (FIP)Feline Immunodeficiency Virus (FIV) dan Feline Leukemia Virus (FeLV)

 
FIV dan FeLV keduanya virus dalam keluarga yang sama :retrovirus, tetapi Ada dalam kelompok-kelompok yang berbeda dalam keluarga tsb.
FIV adalah dalam satu kelompok yang disebut lentivirus – ini menyebabkan infeksi seumur hidup dan umumnya termasuk Penyakit yg berkembang secara pelan2 dan tanpa disadari. FeLV berada dalam kelompok yang berbeda yang disebut gamma virus, yang memiliki potensi untuk menyebabkan perubahan kanker,sel-sel mereka saling menginfeksi.
FIV dan FeLV sering datang bersama-sama dan kucing sering dapat diuji untuk kedua virus bersama-sama. Namun, mereka berperilaku berbeda dan menyebabkan tanda-tanda dan tingkat penyakit yang berbeda. FIV diperkirakan menginfeksi sekitar empat persen dari kucing di Inggris. FeLV menginfeksi kurang dari satu persen dari kucing di UK – pengurangan terjadi secara significant karena pengujian FeLV dan strategi vaksinasi yg berhasil.

Feline Immunodeficiency Virus (FIV)
Apa itu FIV?
FIV adalah virus pada kucing yang mirip dengan virus manusia, HIV atau Immunodeficiency Virus manusia. Namun, FIV tidak menginfeksi manusia, dan HIV tidak menginfeksi kucing.
Bagaimana kucing terjangkit FIV?
Virus ini hadir dalam darah, air liur dan cairan tubuh lainnya dari terinfeksi kucing. Hal ini sangat halus tidak dapat bertahan lama di periode di luar kucing – sehingga tidak dapat dipindahkan ke lain kucing dari tangan Anda atau pakaian. Kucing terutama tertular virus melalui perkelahian – via luka gigitan – atau melalui kawin ( hati2 dgn jasa kawin kucing) ,perilaku, tetapi juga dapat menurun dari kucing betina yang terinfeksi, ke anak2nya.

Apakah semua kucing yang mendapatkan virus secara permanen terinfeksi?
Seekor kucing akan memproduksi antibodi, tetapi ini tidak efektif dan sekali kucing memiliki FIV, ia akan FIV positif untuk sisa hidupnya.

Apa tanda-tanda dari FIV?
Ada masa inkubasi bulan atau bahkan bertahun-tahun ketika kucing Anda mungkin sangat sehat sebelum tanda-tanda infeksi menunjukkan. Banyak kucing yang terinfeksi memiliki tahun hidup normal dan mungkin mati dari sesuatu yg bukan disebabkan oleh virus tsb.
Tanda-tanda FIV bervariasi tetapi biasanya hasil dari sistem kekebalan tubuh lemah dan karena kerentanan terhadap infeksi lainnya.
Setelah penyakit berkembang, kucing yang terinfeksi dapat:
• menjadi berulang kali sakit misalnya flu kucing, sakit gusi, penyakit kulit atau gangguan pencernaan
• hanya tampak pucat atau memiliki suhu tinggi
• membutuhkan waktu lama untuk pulih dari infeksi
• menurunkan berat badan
• rentan dgn tumor.

Bagaimana kucing saya diuji untuk FIV?
Vets dapat dengan cepat melakukan tes yang mendeteksi antibodi untuk virus dalam darah. Disarankan bahwa bila hasil positif – terutama yang dari kucing yang sehat – dikirim untuk
konfirmasi menggunakan uji yang berbeda di laboratorium eksternal, karena hasil positif palsu dapat sering terjadi.
Anak kucing berumur kurang dari lima sampai enam bulan mungkin memiliki antibodi diteruskan kepada mereka oleh ibu yang terinfeksi, tetapi bukan virus itu sendiri. Rata-rata, hanya sepertiga dari anak kucing yang lahir ibu FIV-positif benar-benar memiliki FIV sendiri. Sebuah tes khusus untuk mendeteksi virus harus dilakukan pada anak kucing tersebut dan tes antibodi harus diulang ketika anak kucing berusia lima sampai enam bulan.
Apakah ada pengobatan untuk FIV?
Saat ini tidak ada pengobatan yang dapat diandalkan untuk FIV dan tidak mungkin untuk memprediksi jika dan ketika tanda-tanda dapat berkembang. Vets akan memperlakukan setiap kucing FIV-positif secara individual, tergantung pada tanda-tanda mereka mengembangkan, tetapi pengobatan mungkin melibatkan:
• antibiotik dan / atau obat anti-inflamasi yang sesuai untuk infeksi berulang sekunder
• obat yang dapat membantu melalui kegiatan anti-virus langsung
• menjaga kucing yang terinfeksi di dalam ruangan, dengan diet yang baik dan memastikan mereka sepenuhnya divaksinasi dan teratur diperlakukan terhadap kutu dan cacing. Ini akan membantu untuk melindungi mereka dari infeksi sekunder, serta membantu mencegah penyebaran FIV untuk kucing lainnya
kucing FIV-positif sebaiknya disimpan di dalam ruangan. Mereka seharusnya tidak diperbolehkan langsung kontak dengan kucing FIV-negatif.
Virus halus dan mudah dibunuh oleh desinfektan, oleh karena itu tindakan pencegahan dan prosedur pembersihan rutin akan mencegah penularan virus di lingkungan normal, di mana kucing disimpan secara terpisah.
Namun, sistem kekebalan tubuh FIV-positif kucing mungkin miskin dan infeksi terjangkit bisa lebih serius, karenanya special utk kebersihan lingkungan kucing yg terjangkit hrs lbh ketat.

Dapatkah saya melindungi kucing saya terhadap FIV?
Sayangnya, saat ini belum ada vaksin untuk FIV meskipun di Inggris, Anda dapat mengurangi kemungkinan mereka tertular FIV melalui perkelahian, agresif dengan meminta mereka dikebiri.

kucing saya meninggal karena FIV – Apakah saya bisa mendapatkan kucing lain?
virus tidak bertahan lama di lingkungan sehingga aman untuk membawa kucing baru ke rumah lama setelah kehilangan kucing FIV-positif.
Dianjurkan untuk mensterilkan mangkuk makanan dan nampan sampah sebelum digunakan kembali. Jika Anda sudah memiliki lainnya kucing, disarankan untuk menunggu dan menguji mereka sebelum memperkenalkan kucing lain .

Feline Leukemia Virus (FeLV)
Apa FeLV?
FeLV adalah virus yang menyebabkan penyakit fatal pada kucing dengan mempengaruhi sistem kekebalan tubuh dan dapat menyebabkan kerentanan terhadap lainnya infeksi, anemia atau tumor. Itu tidak menginfeksi manusia.
Bagaimana kucing menangkap FeLV?
Virus ini biasanya ditularkan melalui kontak langsung dengan air liur kucing yang terinfeksi, biasanya melalui perawatan atau berbagi makanan dan mangkuk air atau melalui perilaku kawin. Hal ini dapat juga ditularkan dari ibu yang terinfeksi kepada anak-anaknya sementara mereka berada di rahim atau melalui susunya.
Apakah semua kucing yang mendapatkan virus menjadi permanen terinfeksi?
Tidak, setelah dites positif untuk virus, beberapa kucing dapat membersihkan infeksi dan sembuh setelah beberapa minggu – kucing ini cenderung memiliki tingkat kekebalan terhadap infeksi di masa depan.
Yang lebih muda atau lebih lemah kucing adalah pada saat infeksi dan lebih banyak kontak dia dengan virus, semakin besar kemungkinan dia untuk tetap terinfeksi secara permanen. Meskipun resistensi alami untuk virus dapat secara bertahap meningkatkan sebagai kucing usia, kucing yang lebih tua masih bisa terinfeksi secara permanen.
Apa tanda-tanda dari FeLV?
Ada masa inkubasi bulan atau kadang-kadang tahun, sebelum tanda-tanda infeksi terjadi pada mereka kucing yang terinfeksi secara permanen. Sayangnya, sekitar 80 persen dari kucing
didiagnosis dengan FeLV meninggal dalam waktu tiga setengah tahun.
Banyak tanda-tanda yang berbeda dapat dilihat, termasuk:
• infeksi berulang misalnya dengan infeksi pernapasan, sakit gusi atau masalah pencernaan
• menjadi pucat atau yang memiliki suhu tinggi
• kelenjar getah bening membesar yang akan sering kanker misalnya internal atau sekitar tenggorokan, ketiak, pangkal paha atau lutut daerah
• anemia berat
• mengambil waktu lama untuk pulih dari infeksi
• perkembangan kanker
• masalah peternakan

Bagaimana kucing saya diuji untuk FeLV?
Vets dapat dengan cepat melakukan tes untuk mendeteksi virus dalam darah.
Disarankan bahwa hasil positif – terutama yang dari kucing sehat – dikirim untuk konfirmasi di laboratorium eksternal, hasil positif palsu dapat terjadi. Sebagai
beberapa kucing dapat membersihkan infeksi setelah beberapa minggu,
mungkin juga bijaksana untuk menguji ulang beberapa minggu setelah positif pertama hasil tes.
Disarankan agar Anda menunggu sebelum kembali menguji kucing negatif jika mereka diketahui telah memiliki kontak langsung dengan kucing FeLV-positif lainnya.

FeLV-negatif,kucing harus disimpan terpisah dari kucing FeLV-positif selama periode ini.

Apakah ada pengobatan untuk FeLV?
Sayangnya, saat ini belum ada pengobatan yang dapat diandalkan untuk FeLV,sehingga dokter hewan akan memperlakukan setiap kucing FeLV-positif secara individual, tergantung pada tanda-tanda ia mengembangkan.
Menjaga kucing yang terinfeksi di dalam ruangan dan memastikan mereka sepenuhnya divaksinasi akan membantu untuk melindungi mereka dari infeksi lain, serta membantu mencegah penyebaran FeLV kucing lainnya.
infeksi berulang sekunder dapat diobati dengan antibiotik dan / atau obat anti-inflamasi yang diperlukan.
Banyak kucing yang terkena dampak telah di euthanased karena mereka memiliki kualitas hidup yang buruk.

Dapatkah saya melindungi kucing saya terhadap FeLV?
Vaksin tersedia untuk melindungi kucing terinfeksi terhadap FeLV,tetapi jika kucing sudah terinfeksi tidak memiliki manfaat. Perlindungan tidak dapat dijamin dan oleh karena itu dianjurkan bahwa
kucing FeLV-positif tidak dicampur dengan kucing FeLV-negatif – divaksinasi atau tidak.
direkomendasikan bahwa bg pemilik kucing FeLVpositive utk terus dalam ruangan
. Mereka tidak memungkinkan kontak dengan kucing FeLV-negatif, untuk menghindari penyebaran penyakit ini yang berakibat fatal pada terus-menerus kucing yang terinfeksi.
Jumlah FeLV pada populasi kucing telah mengurangi secara signifikan sejak diperkenalkannya vaksin dan pengujian strategi tetapi sangat penting.

kucing saya meninggal karena FeLV – saya bisa mendapatkan kucing lain?
virus tidak bertahan lama di lingkungan sehingga aman untuk membawa kucing baru ke rumah 24 jam setelah tdk adanya kucing FeLV-positif. Dianjurkan untuk mensterilkan mangkuk makanan dan
nampan sampah sebelum digunakan kembali. Namun, jika Anda sudah memiliki kucing lainnya, disarankan untuk menunggu untuk menguji mereka untuk virus sebelum memperkenalkan kucing lain. Berbicaralah dengan dokter hewan Anda untuk saran.

Mengenal penyakit mematikan anak kucing/kitten, FPV

Feline Parvovirus , (FPV)

Apakah itu: Feline Parvovirus  ?

Parvovirus Feline adalah virus yang dapat menyebabkan penyakit yang parah pada kucing, khususnya anak kucing. Hal ini dapat berakibat fatal. Penyakit ini juga dikenal sebagai Feline enteritis menular (FIE) dan panleukopenia kucing.

Virus ini sangat tangguh dan dapat bertahan di lingkungan untuk jangka waku yang lama. Sayangnya penyakit ini memiliki tingkat kematian yg sangat tinggi.

FPV tidak mempengaruhi manusia atau anjing tapi parvovirus anjing bisa sesekali menginfeksi kucing.

Bagaimana kucing terinfeksi FPV?

FPV dapat bertahan hidup di lingkungan sampai satu tahun dan perlu disinfektan khusus diperlukan untuk membunuhnya. Kontak Kebanyakan kucing FPV dari lingkungan yang terkontaminasi melalui feses yang terinfeksi bukan dari kontak langsung dengan kucing yang terinfeksi.

Virus berlalu dengan cepat melalui kucing dan sebagian besar kucing akan hanya menumpahkan FPV dalam kotoran mereka selama beberapa hari, meskipun shedding dapat terjadi selama enam minggu. Selain feses, Infeksi dapat ditularkan secara langsung dari kucing ke kucing, terutama dalam lingkungan di mana banyak kucing berada dalam kontak langsung dengan satu sama lain.

kucing yang rentan terhadap FPV?

Anak kucing yang paling rentan, terutama ketika pelindung antibodi yang mereka terima dalam susu ibu mereka telah berkurang di sekitar empat sampai 12 minggu usia. kucing dewasa yg tidak divaksinasi juga rentan terhadap penyakit ini .

Apa tanda-tanda dari FPV?

Tidak semua kucing yang terinfeksi dengan FPV menunjukkan tanda-tanda tetapisecaumum bisa dilihat sbb:

• muntah, mengeluarkan buih atau menjadi basah di sekitar bibir

• suhu variabel – biasanya timbul pada tahap awal, dan rendah di kemudian hari

• lapar dan haus dengan ketidakmampuan untuk makan atau minum – terpengaruh

kucing sering duduk membungkuk di atas mangkuk

• diare berair dengan atau tanpa darah

 

Sayangnya, kadang-kadang tidak ada tanda-tanda yang jelas yang hadir dan kucing akan mati tanpa peringatan jelas.

Jika seorang Induk hamil terinfeksi FPV, otakdari anak kucing yang belum lahir mungkin rusak. Ketika mereka lahir mereka akan memiliki masalah dengan keseimbangan, sehingga sering  goyah. mengalami kesulitan makan karena kepala mereka suah utk diseimbangkan .

Bagaimana FPV didiagnosis?

Dokter hewan dapat mengambil darah dan sampel feses dari kucing sakit dan mengirim mereka ke laboratorium hewan yang akan mencari tanda-tanda dari virus dan antibodi. Jika kucing sudah meninggal, dokter hewan dapat mengirimkan sampel dari usus yang juga dapat diuji untuk virus.

Jika Anda ingin tahu apakah FPV hadir di tempat anda, tetapi tidak ada kucing Anda saat ini sakit, mereka dapat diuji untuk tingginyatingkat antibodi terhadap FPV.

Apakah kucing pembawa FPV ada?

Tidak, virus berlalu dengan cepat melalui kucing dan sebagian besar kucing akan hanya menumpahkan FPV dalam kotoran mereka selama beberapa hari, meskipun shedding dapat terjadi selama enam minggu dan FPV dapat terdeteksi dalam tinja kucing yang tampak sehat.

Bagaimana FPV diperlakukan?

Tidak ada obat untuk FPV tetapi jika penyakit ini terdeteksi dalam waktu, gejala dapat diobati dan beberapa kucing sembuh dengan perawatan intensif termasuk keperawatan yang baik, terapi cairan dan dibantu makan.

Bagaimana bisa FPV dicegah?

Vaksinasi merupakan metode utama pencegahan Utama .Program vaksinasi biasanya mulai pukul delapan atau sembilan minggu usia dengan injeksi kedua 3-4 minggu kemudian.

Vaksin FPV biasanya dikombinasikan dengan vaksin penyakit lain, seperti untuk kucing virus flu.

vaksinasi harus diambil sebelum induk hamil terhadap FPV karena beberapa vaksin dapat mempengaruhi anak-anak kucing yang belum lahir.

kebersihan yang baik, prosedur isolasi dan perawatan kucing yang terinfeksi adalah penting untuk mencegah penyebaran penyakit ini ke kucing rentan lainnya.

Apa yang harus saya lakukan sekarang, bila telah terdiagnosis FPV ?

Setiap daerah di mana kucing yang terinfeksi telah dan di mana saja yang virus mungkin telah menyebar – misalnya di bagian bawah sepatu – berpotensi akan memiliki tingkat virus yang mungkin menular selama berbulan-bulan. celemek sekali pakai, sarung tangan, sepatu mencakup dan peralatan akan direkomendasikan untuk mencegah penularan virus ke daerah lain.

Hal ini penting untuk mengurangi kontaminasi dengan menghapus materi fekal dan benar-benar disinfeksi daerah dengan desinfektan hewan yang cocok.

Perhatian khusus harus dibayarkan kepadalitter box , makanan / mangkuk air dan tempat tidur.

Virus ini dapat bertahan selama berbulan-bulan di lingkungan, sehingga itu disarankan bahwa hanya kucing yang telah sepenuhnyadivaksinasi diperkenalkan ke daerah setelah wabah. Menghindari memperkenalkan kucing rentan dan anak kucing ke terkontaminasilingkungan untuk setidaknya satu tahun.