Bisakah Kucing Makan Jahe? Apa Manfaat Jahe untuk Kucing?

Jahe bagi manusia adalah berbagai obat manjur untuk gangguan kesehatan ringan.
Dan untungnya, jahe tidak termasuk tanaman dan herbal yang beracun bagi kucing.

Jadi, Apakah Jahe Aman Untuk Kucing Makan Atau Tidak? 
Jelas. Namun diingat hanya yang asli bukan sachet, kemasan yang tercampur dengan gula dan lain lain. Atau produk jahe yang lain.


Setiap jenis gula, cokelat, dan bahan-bahan manis lainnya beracun untuk kucing.

Tubuh mereka tidak dapat memecah gula seperti organisme kita. Dengan demikian, setiap kue jahe, biskuit dan makanan sejenisnya juga harus terlarang bagi kucing Anda.

Tidak hanya sangat aman untuk memakan jahe, tetapi juga dapat bermanfaat. Jahe bukan suplemen makanan khas untuk kucing. Namun demikian, populer di antara para dokter yang mempraktekkan kedokteran hewan holistik.

Jahe dapat diberikan kepada kucing dalam berbagai bentuk.
• Anda dapat memarut sejumlah kecil jahe ke dalam makanan hewan peliharaan Anda.
• Anda juga dapat membeli kapsul jahe dari toko obat atau dari kantor dokter hewan holistik.
• Anda juga bisa menyiapkan minuman jahe.

Ini dapat membantu antara lain:
• Mual
• Gangguan pencernaan
• Sakit perut


Gangguan pencernaan juga umum karena kucing memiliki masalah dasar yaitu perut sensitif. Sejumlah kecil jahe dapat membantu hewan peliharaan Anda melawan masalah ini.


Bagian yang paling sulit sebenarnya membuat kucing Anda memakannya. Karena seperti yang kita semua tahu, kucing paham dan sangat susah bila diberi obat dan sejenisnya.

Berapa banyak jahe yang bisa dikonsumsi kucing?


Seperti halnya dengan segala hal dalam hidup, jahe harus dikonsumsi dengan bertahap. Terlalu banyak hal itu secara rutin dapat menyebabkan gangguan pencernaan yang serius pada kucing.

Dosis aman untuk ekstrak jahe tergantung pada jenis hewan peliharaan Anda, beratnya, usia dan kondisi kesehatan secara keseluruhan.


Anda bisa berkonsultasi dengan dokter hewan sebelum memberikan jahe atau ekstrak jahe.
Beberapa kucing tidak akan mentoleransi sama sekali, sedangkan yang lain mungkin benar-benar menyukainya.
Setiap kucing punya keunikan, sehingga tidak ada formula utama pada dosis yang tepat atau bagaimana berhasil membuat kucing memakannya.

Beberapa tetes  jahe murni  tanpa pemanis tidak akan membahayakan hewan peliharaan Anda. Hal yang sama berlaku untuk sejumlah kecil jahe parut, dicampur dengan makanan biasa. Namun, jika kucing mulai muntah, bertingkah atau menunjukkan tanda-tanda sakit fisik, Anda harus segera menghentikan.

Jika Anda benar-benar menyayangi hewan peliharaan Anda, jauhi makanan yang diproduksi untuk konsumsi manusia.


Pilihlah hanya yang khusus yang sesuai utk kesehatan dan perawatan kucing , untuk bisa secara maksimal.

Cobalah untuk tetap berpegang pada diet feline yang seimbang, Kucing memiliki persyaratan diet yang berbeda dari manusia.

Dengan demikian, memberi makan mereka dengan produk manusia dapat menyebabkan kekurangan gizi, perilaku bermasalah dan akhirnya masalah kesehatan yang parah.

Advertisements